Deretan Lokasi Wisata Dunia yang Memperbolehkan Turis Tervaksinasi Melancong

·Bacaan 11 menit

Liputan6.com, Jakarta Daftar tempat wisata di dunia, yang mulai membuka diri menerima orang-orang yang sudah divaksinasi terus bertambah.

Bukti sudah tervaksinasi dapat mengurangi pembatasan perjalanan yang selama ini berlaku pada beberapa tempat. Bahkan ini disebut merupakan satu-satunya cara wisatawan dapat masuk ke tempat lain.

Meski demikian, mengutip CNBC, Selasa (4/5/2021), dari formulir kesehatan hingga protokol pengujian, masih ada aturan ketat berlaku meski buat mereka yang sudah diimunisasi. Aturan itu berbeda di tiap negara.

Bahkan beberapa tempat masih menolak jenis vaksin tertentu, sementara yang lain masih memerlukan masa karantina meski seringkali dipersingkat.

Bila ingin mendatangi lokasi tersebut, wisatawan wajib membaca persyaratannya sebelum benar-benar melakukan perjalanan ke luar negerii. Ini mencakup pemahaman tentang protokol Covid-19 yang mungkin lebih ketat.

Sebuah studi oleh mesin pencari penyewaan, HomeToGo menunjukkan 54 persen wisatawan AS berencana melakukan perjalanan dalam 2 bulan pertama setelah divaksinasi. Namun, maraknya varian Covid membuat masalah menjadi rumit.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS atau The US Centers for Disease Control and Prevention merekomendasikan agar tidak bepergian ke semua lokasi, kecuali 31 tujuan di dunia.

Ke-31 tempat tersebut dikategorikan berada di bawah Level 1 CDC. Level yang menunjukkan risiko Covid rendah di lokasi itu, namun wisatawan tetap harus memakai masker dan menghindari keramaian.

Adapun ketentuan lainnya adalah level 2 berarti sedang dan level 3 adalah tinggi yang berarti harus menghindari semua perjalanan yang tidak penting. Sementara level 4 adalah sangat tinggi yang berarti perlu menghindari semua perjalanan.

Tercatat hanya 4 dari 31 tujuan dalam daftar berikut ini, menunjukkan jurang yang cukup besar antara tempat tujuan wisatawan yang divaksinasi dan tempat mereka disarankan untuk pergi.

Untuk lebih jelasnya, pelancong yang divaksinasi masih dapat tertular Covid-19 (dan kemungkinan menularkannya), jadi meneliti tingkat infeksi dan vaksinasi di tujuan yang dituju juga disarankan.

CNBC Global Traveler melansir lokasi wisata dengan level keamanan terkait penyebaran virus Corona Covid-19.

Kawasan Karibia

Dalam file foto 17 Juni 2020, Hotel Nacional tidak dikunjungi wisatawan selama pandemi COVID-19 di Havana, Kuba. Karibia memburu pengunjung untuk menggerakkan kembali roda ekonomi di salah satu kawasan di dunia yang sangat bergantung dengan sektor pariwisata. (AP Photo/ Ismael Francisco, File)
Dalam file foto 17 Juni 2020, Hotel Nacional tidak dikunjungi wisatawan selama pandemi COVID-19 di Havana, Kuba. Karibia memburu pengunjung untuk menggerakkan kembali roda ekonomi di salah satu kawasan di dunia yang sangat bergantung dengan sektor pariwisata. (AP Photo/ Ismael Francisco, File)

Anguilla (Level Perjalanan: 1)

Hanya 10 hari setelah Anguilla mengurangi separuh persyaratan tinggal di tempat untuk pelancong yang divaksinasi dari 14 menjadi 7 hari, pulau itu menutup perbatasannya selama dua minggu karena wabah virus corona.

Wilayah Britania Raya tersebut, yang hanya memiliki total 18 kasus Covid pada awal Maret 2021, mengonfirmasi 62 kasus baru dalam dua minggu terakhir, menurut data yang dikumpulkan Universitas Johns Hopkins.

Anguilla sebelumnya telah mengumumkan bahwa mulai 1 Mei, rombongan 10 orang atau lebih yang masuk akan diminta untuk divaksinasi, dan layanan spa dan gym hanya diperbolehkan jika tamu dan staf telah divaksinasi penuh.

Mulai 1 Juli, setiap orang yang memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin harus diinokulasi untuk masuk.

Barbados (Level Perjalanan: 4)

Mulai 8 Mei, Barbados mengurangi persyaratan karantina untuk pelancong yang divaksinasi menjadi nol hingga 2 hari. Anak-anak di bawah 18 tahun yang bepergian dengan orang tua yang divaksinasi juga diizinkan masuk.

Wisatawan divaksinasi yang bepergian dengan teman yang tidak divaksinasi harus dikarantina selama seminggu atau lebih jika memilih untuk tetap bersama.

Belize (Level Perjalanan: 2)

Wisatawan dapat memasuki Belize jika hasil tes mereka negatif sebelum atau setelah tiba. Sementara pengunjung yang sudah divaksinasi tidak perlu melakukan tes.

Kepulauan Virgin Inggris (Level Perjalanan: 1)

Mulai 15 Mei, pelancong dapat menghindari karantina di Kepulauan Virgin Inggris selama 4 hari jika hasil tes negatif sebelum dan setelah tiba (hasil diperkirakan memakan waktu 24 jam).

Mereka juga harus memberikan bukti vaksin yang "disetujui", seperti AstraZeneca, Pfizer-BioNTech, Moderna atau Johnson & Johnson.

Grenada (Level Perjalanan: 1)

Mulai 1 Mei, pelancong yang divaksinasi masih perlu dites negatif sebelum dan setelah tiba di Grenada atau wilayah yang bergantung padanya, Carriacou dan Petite Martinique.

Periode karantina akan dikurangi dari satu minggu menjadi tidak lebih dari 48 jam, jika mereka sudah divaksinasi.

Kawasan Eropa

Para staf bekerja di pintu masuk lokasi vaksinasi COVID-19 di Berlin, ibu kota Jerman (27/12/2020).  Jerman sudah memberi suntikan pertamanya sehari lebih awal, hanya beberapa jam setelah menerima kiriman vaksin pertamanya. (Xinhua/Shan Yuqi)
Para staf bekerja di pintu masuk lokasi vaksinasi COVID-19 di Berlin, ibu kota Jerman (27/12/2020). Jerman sudah memberi suntikan pertamanya sehari lebih awal, hanya beberapa jam setelah menerima kiriman vaksin pertamanya. (Xinhua/Shan Yuqi)

Blok Uni Eropa (UE)

Beberapa pelancong yang divaksinasi telah diharapkan bisa masuk ke Uni Eropa pada musim panas ini.

“Semua 27 negara anggota akan menerima, tanpa syarat, semua yang divaksinasi dengan vaksin yang disetujui oleh EMA,” kata Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen kepada The New York Times.

Badan tersebut telah menyetujui vaksin yang dibuat Moderna, Pfizer-BioNTech, Johnson & Johnson dan AstraZeneca.

Belum ada informasi resmi yang diumumkan. Jika UE mengizinkan pelancong yang divaksinasi ke dalam blok tersebut, negara-negara anggota bebas untuk memberlakukan persyaratan pengujian dan karantina tambahan.

Beberapa negara di Eropa telah mengumumkan secara terpisah atau mengindikasikan rencana untuk menyambut pelancong yang sudah divaksinasi, termasuk:

Kroasia (Level Perjalanan: 4)

Pelancong yang divaksinasi penuh dapat masuk tanpa karantina. Begitu pula mereka dengan tes Covid negatif atau bukti infeksi Covid di masa lalu. Semua orang dapat melakukan tes pada saat kedatangan atau mengisolasi diri selama 10 hari.

Wisatawan yang datang dari luar zona Schengen Eropa juga harus menunjukkan bukti pembayaran untuk hotel atau akomodasi untuk masuk ke Kroasia.

Siprus (Level Perjalanan: 4)

Mulai 10 Mei, pelancong dari sebagian besar Eropa, Amerika Serikat, Kanada, Rusia, dan negara lain dapat melewati protokol pengujian Covid jika mereka telah divaksinasi dengan vaksin Sputnik V Rusia atau vaksin yang disetujui oleh EMA.

Pelancong yang divaksinasi tidak dikenai karantina meskipun mereka memiliki kontak dekat dengan kasus Covid yang positif dan protokol vaksin dimulai pada hari yang sama saat vaksin diberikan sepenuhnya.

Sertifikat vaksin yang harus diunggah sebelum keberangkatan harus diverifikasi oleh layanan pengawasan perbatasan di negara keberangkatan.

Estonia (Level Perjalanan: 4)

Estonia mengizinkan pelancong untuk menghindari pengujian dan karantina 10 hari jika mereka mengidap Covid-19 atau telah divaksinasi virus corona dalam enam bulan terakhir. Bukti vaksinasi dapat ditunjukkan dengan paspor atau sertifikat imunisasi dan vaksin yang disetujui di negara tempat tinggal atau keberangkatan wisatawan diterima.

Prancis (Level Perjalanan: 4)

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pada CBS News bulan ini bahwa negara itu akan mulai melonggarkan pembatasan perjalanan pada Mei dan "bekerja keras untuk mengusulkan solusi yang sangat konkret, terutama bagi warga AS yang sudah divaksinasi" pada musim panas ini.

Georgia (Level Perjalanan: 4)

Semua pelancong yang divaksinasi lengkap dapat memasuki Georgia jika dua persyaratan berikut ini terpenuhi: mereka harus masuk melalui jalur udara dan belum pernah ke India dalam 14 hari terakhir. Sebab, India dikabarkan sedang mengalami gelombang kedua yang mematikan yang dimulai pada bulan Februari.

Yunani (Level Perjalanan: 4)

Yunani sekarang menyambut para pelancong yang bisa menunjukkan hasil negatif pada tes polymerase chain reaction (PCR) atau sertifikat vaksinasi pada saat kedatangan.

Vaksin yang dibuat di "negara ketiga" seperti Rusia dan China yang belum disetujui oleh EMA juga diterima.

Namun, hanya penduduk Eropa, Amerika Serikat, Inggris, Israel, Serbia, Uni Emirat Arab, Australia, Selandia Baru, Korea Selatan, Thailand, Rwanda, Singapura, dan Rusia yang dapat masuk tanpa mengisolasi diri.

Pelancong Rusia juga diharuskan tes negatif untuk masuk, bahkan jika mereka sudah divaksinasi. Pengumuman lebih lanjut diharapkan terjadi sebelum pembukaan kembali Yunani yang lebih luas pada 14 Mei mendatang.

Islandia (Level Perjalanan: 3)

Pelancong yang telah divaksinasi dan penyintas COVID-19 dapat menghindari karantina jika mereka lulus tes Covid pada saat kedatangan. Pembuktian bisa dalam bentuk kertas atau elektronik.

Mereka yang diinokulasi dengan vaksin buatan China dan Rusia tidak akan diterima. Mulai 1 Juni, langkah-langkah yang kurang ketat akan diberlakukan bagi penduduk negara berisiko rendah.

Israel (Level Perjalanan: 3)

Rencana untuk menyambut sejumlah kelompok wisatawan yang telah divaksinasi pada bulan Mei dan wisatawan individu yang sudah divaksinasi pada bulan Juli dapat berubah karena terdapat rekomendasi untuk menunda pembukaan kembali sebagai rencana Kementerian Kesehatan Israel minggu ini.

Proposal tersebut, yang dipicu oleh varian Covid berbahaya yang muncul di seluruh dunia, akan diperdebatkan dalam rapat kabinet yang akan datang, menurut The Times of Israel.

Madeira (Level Perjalanan: 4)

Meskipun daratan Portugal belum terbuka untuk pelancong yang diinokulasi, pelancong yang sudah divaksinasi dan penyintas Covid dapat memasuki Madeira, salah satu dari dua wilayah otonom negara itu, tanpa harus menjalani pengujian Covid.

Wilayah lain, Azores, tidak memiliki ketentuan seperti itu. Rencana bagi Portugal untuk menyambut pelancong yang divaksinasi dari Inggris pada 17 Mei masih belum dikonfirmasi.

Malta (Level Perjalanan: 4)

Meskipun Malta telah mengindikasikan bahwa mereka dapat menerima pelancong yang sudah divaksinasi pada musim panas ini, negara itu belum mengumumkannya secara resmi.

“Pada waktunya, diharapkan bukti vaksinasi lengkap… dapat digunakan sebagai pengganti sertifikat uji PCR Covid-19 negatif,” menurut pernyataan dari situs web pemerintah.

Montenegro (Level Perjalanan: 4)

Wisatawan dapat masuk jika mereka menunjukkan bukti telah divaksinasi, pemulihan dari infeksi masa lalu atau tes PCR negatif yang diambil dalam waktu 72 jam sejak masuk. Tidak seperti kebanyakan negara, Montenegro mengizinkan orang yang sudah divaksinasi untuk masuk tujuh hari setelah dosis penuh diambil. Penduduk daerah dan Rusia tidak perlu ujian untuk masuk.

Polandia (Level Perjalanan: 4)

Wisatawan yang divaksinasi dapat melewati karantina 10 hari jika mereka berasal dari negara UE, Islandia, Liechtenstein, Norwegia, Swiss, Georgia, Jepang, Kanada, Selandia Baru, Thailand, Korea Selatan, Tunisia, Israel, dan Australia. Hotel akan tetap ditutup hingga 3 Mei, dan hanya vaksin resmi di UE yang diterima.

Slovenia (Level Perjalanan: 4)

Wisatawan dari negara "daftar merah" Slovenia (total ada 155) dapat menghindari karantina 10 hari dengan menunjukkan bukti vaksinasi, termasuk yang dibuat di Rusia dan China. Jangka waktu dari dosis terakhir bervariasi dari tujuh hingga 21 hari tergantung pada vaksin mana yang diambil.

Kawasan Timur Tengah

Pemandangan dari udara menunjukkan desa Al-Madam yang ditinggalkan, berbatasan dengan Emirat Teluk Sharjah, setengah terkubur di pasir gurun, Kamis (22/4/2021). Tanpa alasan yang jelas, desa tersebut ditinggalkan penduduknya begitu saja yang membuatnya kini bak kota hantu. (GIUSEPPE CACACE/AFP)
Pemandangan dari udara menunjukkan desa Al-Madam yang ditinggalkan, berbatasan dengan Emirat Teluk Sharjah, setengah terkubur di pasir gurun, Kamis (22/4/2021). Tanpa alasan yang jelas, desa tersebut ditinggalkan penduduknya begitu saja yang membuatnya kini bak kota hantu. (GIUSEPPE CACACE/AFP)

Lebanon (Level Perjalanan: 4)

Untuk Lebanon, dimana para pelancong divaksinasi lebih penting daripada vaksin yang mereka terima. Pelancong dapat menghindari tes Covid sebelum penerbangan jika mereka telah divaksinasi 15 hari sebelum berangkat dan menerima dosis kedua mereka di Lebanon, AS, Kanada, Australia, Selandia Baru, sebagian Afrika utara, ditambah sebagian besar Eropa dan Asia. Namun, mereka masih harus mengikuti tes Covid pada saat kedatangan.

Kawasan Amerika Utara

Hawaii (Level Perjalanan: N/A)

Mulai 11 Mei, penduduk Hawaii dapat melakukan perjalanan antar pulau tanpa tes Covid-19 atau karantina jika mereka telah divaksinasi di Hawaii.

Negara bagian itu diperkirakan akan melonggarkan persyaratan masuk bagi pelancong yang telah divaksinasi dari daratan Amerika Serikat akhir musim panas ini.

Kawasan Polinesia Prancis

Tahiti, Bora Bora, Moorea, dan "Kepulauan Tahiti" lainnya (Level Perjalanan: 3)

Pengunjung membutuhkan "alasan kuat" untuk mengunjungi Polinesia Prancis (dalam bahasa sehari-hari disebut sebagai "Kepulauan Tahiti") selama pandemi.

Mulai 1 Mei, alasan ini dapat digunakan untuk tujuan pariwisata jika pelancong telah berada di Amerika Serikat selama 30 hari sebelum tiba, menurut pedoman baru yang mengutip "sirkulasi rendah Covid-19" di AS.

“Kami mengharapkan persyaratan ini berkembang seiring dengan meningkatnya situasi Covid-19 di negara lain,” kata Kristin Carlson, direktur pelaksana organisasi pemasaran pariwisata negara itu.

Wisatawan yang telah divaksinasi dapat menghindari karantina 10 hari di Polinesia Prancis, tetapi keluarga dengan anak-anak dapat dikenakan karantina tersebut.

“Anak-anak berusia 6 tahun ke atas yang tidak divaksinasi, tidak kebal atau yang dites positif terhadap tes antigenik akan dikarantina, serta seluruh keluarga yang bepergian dengan mereka,” kata Carlson.

Kawasan Afrika

Seychelles (Level Perjalanan: 4)

Seychelles pada bulan Januari menjadi negara pertama yang menyambut wisatawan yang telah divaksinasi dari seluruh dunia. Pada Maret, telah dibuka untuk semua pengunjung terlepas dari status vaksinasi.

Bulan ini, karena maraknya varian Covid yang menular, Seychelles menutup pintunya untuk beberapa kategori. Pengunjung dari India, Bangladesh dan Pakistan harus divaksinasi untuk masuk.

Orang Brasil tidak diizinkan masuk, juga tidak menerima orang yang mengunjungi Afrika Selatan dua minggu sebelum kedatangan. Pengunjung juga "sangat dianjurkan" untuk divaksinasi sebelum bepergian, menurut nasihat perjalanan pemerintah.

Kawasan Asia

Komandoo Maldives Island Resort, Komandoo, Kepulauan Maladewa (sumber. komandoo.com)
Komandoo Maldives Island Resort, Komandoo, Kepulauan Maladewa (sumber. komandoo.com)

Maladewa (Level Perjalanan: 4)

Pengujian Covid sebelum penerbangan dan karantina tidak diperlukan lagi untuk pelancong yang sudah divaksinasi tetapi anak-anak mereka yang tidak diinokulasi perlu menjalani tes.

Pelancong yang tidak divaksinasi juga dapat menghindari karantina jika mereka tinggal di pulau dimana 60 persen populasinya telah divaksinasi.

Badan Perlindungan Kesehatan negara itu akan secara teratur menerbitkan daftar pulau-pulau ini, menurut pernyataan dari Kementerian Pariwisata Maladewa.

Pengumuman pada 16 April menyatakan hanya vaksin yang diakui oleh Organisasi Kesehatan Dunia, yaitu AstraZeneca, Moderna, Pfizer-BioNTech dan Johnson & Johnson yang diterima.

Namun, lima hari kemudian, Kementerian Pariwisata Maladewa merevisi pernyataan tersebut untuk memasukkan vaksin yang “disetujui oleh [WHO]… atau otoritas kompeten lainnya dari masing-masing negara”.

Nepal (Level Perjalanan: 3)

Meskipun disarankan untuk mendapatkannya, Nepal tidak lagi mengharuskan pelancong yang sudah divaksinasi untuk mendapatkan tes PCR pra-penerbangan. Namun, mereka harus mengikuti tes setelah kedatangan.

Phuket, Thailand (Level Perjalanan: 2)

Rencana Thailand untuk membuka kembali pulau Phuket pada Juli dan membebaskan karantina bagi wisatawan yang sudah divaksinasi terancam oleh gelombang wabah Covid yang terkait dengan klub malam Bangkok dan pesta pantai di awal bulan ini.

Jumlah total kasus negara ini meningkat lebih dari dua kali lipat dalam sebulan terakhir dari hampir 29.000 pada 1 April menjadi lebih dari 63.000 pada 29 April, menurut data dari Worldometer.

Srilanka (Level Perjalanan: 2)

Terdapat diagram alur praktis yang menguraikan protokol perjalanan untuk pelancong yang telah divaksinasi.

Bagi mereka (dan anak-anak mereka yang berusia 12 tahun kebawah), persyaratan pengujian dikurangi, dan mereka bebas meninggalkan “bio-bubble” Sri Lanka yang dirancang untuk mencegah wisatawan berbaur dengan penduduk setempat asalkan tes mereka negatif sekitar 24-48 jam setelah tiba.

Taiwan (Level Perjalanan: 1)

Program percontohan untuk mengurangi karantina bagi pelancong yang sudah divaksinasi dari 14 hingga tujuh hari diharapkan akan diluncurkan pada Mei, menurut Taiwan News. Partisipasi terbatas, dan pelamar harus divaksinasi satu bulan sebelumnya dan kemungkinan membutuhkan tiga tes terkait Covid sebelum dan setelah tiba.

Kawasan Amerika Tengah dan Selatan

Ekuador (Level Perjalanan: 4)

Wisatawan dapat menunjukkan bukti vaksinasi sebagai pengganti tes Covid negatif untuk masuk. Pelancong yang tidak divaksinasi (yang harus dites negatif sebelum tiba) dan mereka yang memiliki bukti pemulihan sebelumnya juga dapat berkunjung dan tidak ada yang dikenai karantina.

Guatemala (Level Perjalanan: 4)

Pelancong yang divaksinasi dapat masuk seperti halnya mereka yang memiliki tes PCR negatif (diambil 72 jam sebelum check-in bandara) atau bukti pemulihan dalam tiga bulan terakhir.

Setiap orang yang berusia 10 tahun ke atas harus menunjukkan salah satu dari ini dan menyelesaikan health pass yang belum mengacu pada opsi vaksinasi sebelum tiba.

Sebagai catatan, daftar ini mencakup negara-negara yang melonggarkan pembatasan perjalanan bagi wisatawan yang sudah divaksinasi. Ini tidak termasuk negara-negara yang terbuka untuk semua pelancong, baik sudah divaksinasi atau tidak.

Reporter: Priscilla Dewi Kirana

Saksikan Video Ini