Deretan Miliarder Dunia Penguasa Media

Merdeka.com - Merdeka.com - Pendiri Enders Analysis, Claire Enders mengatakan, banyak miliarder yang ingin membeli banyak media terbesar dan paling berpengaruh di dunia, untuk meningkatkan pengaruh politik mereka.

Dilansir BBC, orang super kaya telah lama berusaha membeli surat kabar untuk membantu mendorong agenda mereka. Sekarang mungkin mereka di satu sisi mengandalkan merek media besar yang tidak dimiliki oleh oligarki atau miliarder lainnya.

"Ini pertanda lain bahwa orang super kaya ingin mengontrol aset yang memberi mereka tingkat kekuatan ekstra. Apa pun yang mereka katakan, itulah alasan mengapa mereka membelinya," tegas Enders.

"Sekarang tidak biasa bagi media berita besar untuk tidak dimiliki oleh seorang miliarder, dan itulah sebabnya Guardian [dimiliki oleh Scott Trust independen], Financial Times [dimiliki oleh grup media Jepang milik karyawan Nikkei] dan BBC secara konsisten terbukti sebagai merek berita paling tepercaya."

Berikut daftar miliarder yang menguasai media.

1. Elon Musk membeli Twitter

Orang terkaya di dunia mencapai kesepakatan untuk membeli Twitter, media pilihan jurnalis dan politisi untuk berbagi cerita, seharga USD 44 miliar minggu lalu. Namun Musk berjanji untuk tetap melepaskan potensi luar biasa untuk meningkatkan kebebasan berbicara dan demokrasi di seluruh dunia.

2. Jeff Bezos membeli Washington Post

Pendiri Amazon dan orang terkaya kedua di dunia, dengan nilai kekayaan USD 169 miliar dibandingkan dengan Musk senilai USD 252 miliar membeli Washington Post seharga USD 250 juta pada tahun 2013.

"Saya harus melakukan pencarian jiwa. Apakah ini sesuatu yang saya ingin terlibat? Saya mulai menyadari bahwa ini adalah institusi yang penting," jelas dia.

Dia kembali mengatakan jika ini merupakan surat kabar di ibu kota negara paling penting di dunia. The Washington Post memiliki peran yang sangat penting dalam demokrasi ini. Dalam waktu tiga tahun, surat kabar tersebut telah menggandakan lalu lintas internetnya dan menghasilkan keuntungan.

"Saya tahu bahwa ketika saya berusia 90 tahun, itu akan menjadi salah satu hal yang paling saya banggakan, bahwa saya mengambil Washington Post dan membantu mereka melalui transisi yang sangat sulit," kata Bezos dalam sebuah wawancara pada tahun 2018.

3. Rupert Murdoch

murdoch
murdoch.jpg

Rupert Murdoch membeli Times, The Sunday Times, The Sun, Fox News, the Wall Street Journal, New York Post, beberapa media Australia. Dia menjual sebagian besar bisnis hiburan 21st Century Fox tetapi mempertahankan saluran berita sayap kanan Fox News.

Murdoch mengambil alih menjalankan News, sebuah surat kabar Adelaide kecil setelah kematian ayahnya pada tahun 1952.

Dia kemudian memperluas portofolio surat kabar di seluruh Australia, sebelum memasuki Inggris dengan pembelian News of the World pada tahun 1969. Pada 1970-an ia pindah ke New York, membeli aset media yang dimulai dengan New York Post.

Pada tahun 2017, Murdoch menjual sebagian besar bisnis hiburan 21st Century Fox keluarganya ke Walt Disney dalam kesepakatan senilai USD 66 miliar. Namun dia tetap mempertahankan surat kabar dan saluran berita sayap kanan AS Fox News. "Apakah kita mundur? Sama sekali tidak. Kami berputar pada momen penting," katanya.

4. Mark Zuckerberg

Mark Zuckerberg ikut mendirikan Facebook saat belajar psikologi di Universitas Harvard pada tahun 2004. Dalam sebulan, setengah dari populasi sarjana memiliki profil media sosial ini. Sekarang sekitar 2,9 miliar orang – lebih dari sepertiga populasi dunia – terdaftar di facebook.

Kerajaan sosial Zuckerberg melampaui Facebook hingga Instagram (yang dibeli pada 2012) dan WhatsApp (diambil alih pada 2014). Akhir tahun lalu, Facebook mengubah namanya menjadi Meta untuk mencerminkan ambisi Zuckerberg untuk mendominasi "metaverse" - yang katanya adalah "perbatasan berikutnya".

Zuckerberg, orang terkaya ke-12 di dunia dengan kekayaan USD78 miliar, mengendalikan 58% hak suara saham Meta, secara efektif memberinya kendali pribadi atas ketiga platform.

Reporter: maulandy Rizky Bayu Kencana

Sumber: Liputan6.com [azz]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel