Deretan Momen Terburuk di MotoGP Musim 2016

Jakarta Tidak berlebihan bila menilai MotoGP 2016 sebagai salah satu kompetisi menarik sepanjang sejarah Kelas Tertinggi Kejuaraan Dunia Balap Motor tersebut.

Bagaimana tidak, MotoGP 2016 menyuguhkan berbagai momen menarik untuk para fans. Salah satu contohnya adalah munculnya sembilan pembalap berbeda sebagai pemenang seri balapan. Ini jadi rekor baru dalam sejarah MotoGP.

Namun, di antara momen-momen menarik, terselip juga momen menegangkan bahkan buruk. Insiden meletusnya ban belakang motor Scott Redding bisa menjadi salah satu contoh.

Insiden itu bisa berakibat fatal jika Redding tak mampu menjaga keseimbangan motor hingga menepi ke tepi lintasan.

Faktanya, balapan MotoGP memang benar-benar sulit diprediksi. Persaingan yang melibatkan 21 pembalap paling kompetitif di dunia, mesin 260 tenaga kuda, dan tikungan-tikungan sulit membuat balapan MotoGP tak pernah berjalan sesuai rencana!

Berikut ini enam momen buruk yang muncul di ajang MotoGP 2016 yang dilansir oleh Crash.net:

1. Andrea Iannone Tabrak Andrea Dovizioso di Argentina

Dua pebalap Ducati, Andrea Dovizioso dan Andrea Iannone, bertabrakan di tikungan terakhir jelang finis MotoGP Argentina di Sirkuit Autodromo Termas de Rio Hondo, Senin (4/4/2016) dini hari WIB. (Bola.com/Twitter)

Jika Anda bos sebuah tim, aturan pertama untuk pembalap adalah: jangan tabrak rekan setim Anda. Jika Anda seorang pembalap, aturan pertamanya adalah: kalahkan rekan setim Anda. Aturan yang bertolak belakang itu, diyakini kerap memicu inisiden sejak dahulu hingga sekarang, bahkan mungkin pada masa mendatang.

Senggolan ringan pada awal-awal lap yang ketat mungkin bisa dimaafkan, tapi menabrak rekan setim sehingga keduanya sama-sama gagal naik podium hanya beberapa meter sebelum garis finis sangat sulit dijelaskan.

Yang menyesakkan, itulah yang terjadi pada Andrea Iannone pada seri kedua MotoGP 2016 di Argentina. Dia menabrak rekan setimnya, Andrea Dovizioso, sehingga keduanya gagal finis di lap terakhir.

Clash tersebut berbuntut panjang dan diyakini menjadi salah satu alasan Ducati memilih mempertahankan Dovizioso ketimbang Iannone untuk mendampingi pebalap rekrutan baru, Jorge Lorenzo, pada MotoGP 2017.

2. Mesin Motor Valentino Rossi Jebol di Mugello

Valentino Rossi di sirkuit Mugello 2016 (AFP/Giuseppe Cacace)

Pada era MotoGP saat ini, mesin motor yang jebol tak banyak terjadi dibandingkan dulu. Namun, memang hal seperti itu kadang tak bisa dihindari.

Namun, jika kerusakan mesin seperti itu menimpa motor Yamaha yang dikenal tangguh, tentu saja jadi menarik perhatian. Apalagi mesin motor yang jebol itu milik Valentino Rossi yang sedang bertarung memperebutkan posisi pertama di depan fansnya di Mugello, Italia.

Gagal finis membuat Valentino Rossi tak kuasa menyapa para penggemarnya di podium seperti yang sudah menjadi tradisi di Mugello. Ini merupakan pertama kalinya dalam 10 tahun Rossi dua kali gagal finis pada enam balapan pertama. Rossi juga belum pernah dua kali tak dapat poin dalam semusim sejak 2011.

Terakhir kali mesin motor Yamaha jebol saat balapan adalah pada 2012 di Indianapolis, AS. Kala itu, Ben Spies yang jadi korban.

Mesin motor Jorge Lorenzo sebenarnya juga bermasalah. Namun, dia beruntung karena mesin motornya jebol saat pemanasan, kemudian saat balapan tak mengalami masalah apapun dan akhirnya menjadi pemenang.

3. Iannone Tabrak Lorenzo di Sirkuit Katalunya

Pembalap Ducati Andrea Iannone menabrak motor pembalap Movistar Yamaha Jorge Lorenzo dalam balapan MotoGP Catalunya di Sirkuit Catalunya, Barcelona, Minggu (5/6/2016). (twitter.com/motogp)

Jorge Lorenzo benar-benar mengalami hari yang buruk di MotoGP Katalunya. Saat balapan menyisakan 8 lap lagi, pembalap berusia 29 tahun tersebut terjatuh setelah ditabrak Andrea Iannone saat hendak menikung.

Iannone terus menempel X-Fuera dalam perebutan tempat kelima pada GP Catalunya. Keduanya pun harus keluar dari balapan. Insiden tersebut menjadi kegagalan keempat Iannone merampungkan balapan dalam tujuh seri pertama MotoGP 2016.

Ini jadi insiden kontroversial kedua yang melibatkan Iannone. Sebelumnya, dia menabrak rekan setimnya, Andrea Iannone di MotoGP Argentina.

"Tak bisa dipercaya Iannone membuat kesalahan lagi dan ketika melakukannya, alih-alih bilang 'maaf', dia malah bertanya apakah saya mengalami masalah mesin atau ada sesuatu yang aneh terjadi di tikungan ini," kata Lorenzo.

4. Ban Motor Scott Redding Meletus di Argentina

Scott Redding, berpose di atas motor baru Pramac Racing untuk MotoGP musim 2016. (Crash)

Insiden fatal terjadi pada sesi latihan bebas keempat MotoGP Argentina, Sabtu (2/4/2016). Ban belakang motor yang dikemudikan pembalap Pramac Ducati, Scott Redding, meledak saat melaju di tikungan enam. Beruntung, Redding dapat menjaga keseimbangan motor hingga di pinggir lintasan.

Insiden itu membuat Race Direction dan Michelin turun tangan memeriksa ban yang meletus tersebut. Hasilnya, Michelin membatalkan penggunaan dua jenis kompon ban belakang yang akan digunakan pada balapan sehari berselang.

Hanya ban jenis medium yang lebih keras yang boleh dipakai pada balapan. Keputusan itu diambil dengan alasan faktor keamanan.

5. Rossi dan Lorenzo Gagal Finis di Motegi

Valentino Rossi berselisih dengan rekan setimnya, Jorge Lorenzo di Sirkuit Losail, Qatar, pada 2016. (MotoGP)

Setiap fans netral atau penggemar pasti menginginkan pacuan titel juara dunia berlangsung hingga seri terakhir. Jadi, insiden di MotoGP Jepang di Motegi mengecewakan bagi semua orang, kecuali Marc Marquez dan fans Honda.

Valentino Rossi dan Jorge Lorenzo gagal memaksakan perebutan gelar juara dunia MotoGP berlangsung hingga seri terakhir. Mereka malah sama-sama terjatuh pada balapan di Motegi, sekaligus membantu Marquez mengunci gelar juara dunia MotoGP 2016.

Kemenangan Marquez ini terasa terlalu cepat karena masih ada tiga balapan tersisa, yaitu di Phillip Island (Australia), Sepang (Malaysia), dan Valencia (Spanyol).

6. Marquez Terjatuh di Austria

Marc Marquez mengalami kecelakaan pada seri MotoGP Australia di Phillip Island, Oktober 2016 lalu. ( EPA/Tracey Nearmy))

Marc Marquez mengalami kecelakaan pada tikungan ketiga Sirkuit Red Bull Ring, saat sesi latihan ketiga MotoGP Austria, Sabtu (13/8/2016). Setelah insiden itu, pembalap berusia 23 tahun tersebut tampak kesakitan memegang bahu kirinya.

Marquez pun langsung dibawa ke garasi untuk menjalani pemeriksaan awal. Dia divonis mengalami diskolasi bahu kiri akibat kecelakaan tersebut.

Honda pun langsung mengirimkan Marquez ke Rumah Sakit Leoben untuk menjalani pemeriksaan lanjutan. Tim tentu tak ingin berspekulasi soal nasib pembalap andalannya itu.

Beruntung, Marquez ternyata tak mengalami cedera dan bisa mengikuti sesi kualifikasi dan balapan. Jika mengalami cedera serius, insiden itu bisa merusak ambisi Marquez memenangi titel juara dunia MotoGP 2016.

Disadur dari Bola.com (penulis Hendry Wibowo, Published 9/4/2020)