Derita Bocah Asal Jambi, 4 Tahun dalam Balutan Kulit Mengeras bak Kayu

Liputan6.com, Jambi - Muhammad Firly El Shaqiri, bocah berusia 6 tahun, warga RT 2, RW 01, Kelurahan Teluk Dawan, Kecamatan Muarasabak, Kabupaten Tanjungjabung Timur (Tanjabtim), Jambi harus melawan penyakit ketebalan kulit pada telapak kaki kiri dan telapak tangannya yang disebut dengan penyakit kulit kayu.

"Kini, anak saya Firly harus melakukan kontrol setiap minggunya ke rumah sakit hanya untuk bisa mengobati kakinya agar kembali sembuh seperti semula dan si anak hanya bisa meringis kesakitan ketika hendak diperiksa," kata ayah Firly, Firdaus, di Jambi Senin (13/1/2020), dilansir Antara.

Firly juga telah menjalani tiga kali operasi di beberapa rumah sakit di Kota Jambi seperti pada 2016 menjalani operasi di rumah sakit Erni Medika, kemudian tidak berselang lama, penyakit kulit kayu tersebut kembali tumbuh di kaki kirinya dengan menebalnya kulit, selanjutnya pada 2018 di rumah sakit Bhayangkara dan terakhir di rumah sakit Islam Arafah.

Berbagai cara telah dilakukan oleh Firdaus yang merupakan ayah kandung Firly untuk mengangkat penyakit anaknya. Namun, hingga kini penyakit Firly tidak kunjung sembuh bahkan penyakit kulit kayu malah timbul kembali sehingga setiap minggu harus kontrol ke rumah sakit Bhayangkara Polda Jambi.

Firdaus menjelaskan, telapak kaki anaknya bagaikan kulit kayu yang keras dengan warna yang menguning, bila dikupas dalam hitungan minggu akan kembali menebal dan menimbulkan sakit dan diketahui Firly menderita penyakit ketebalan kulit tersebut sejak usia dua tahun enam bulan (2,5 tahun) lalu hingga saat ini.

Sementara itu, dokter RS Bhayangkara Polda Jambi, Irvan yang menangani kasus Firly itu mengatakan awalnya pada telapak kaki kirinya Firly terdapat kupasan kulit yang kecil seperti mata ikan dan tidak mengalami sakit, lamban laun di seluruh kakinya semakin menebal dan menjadi sakit.

"Itu bukan tumor dan itu bukan jamur, diagnosanya kulitnya yang menebal dan sampai saat ini kami belum mengetahui sebabnya apa," Irvan menambahkan.

Irvan juga mengatakan, dirinya merasa heran dan kesulitan untuk mendeteksi penyakit yang diderita oleh Firly, pasalnya dirinya baru pertama kali menangani kasus tersebut dan itu seperti penyakit kulit kayu, dan saat kulitnya dikupas tetapi bakal tumbuh lagi.

"Saya sarankan untuk melakukan pengobatan di Jakarta atau Bandung," kata dokter Irvan.

Sementara itu, Firdaus selaku orangtua Firly masih sangat terkendala dalam mengurus pengobatan untuk anaknya dan keluarga itu untuk berobat menggunakan BPJS, tetapi untuk membeli obat tidak bisa memakai BPJS karena tidak dijual di apotik.

Ia mengatakan kendala yang dihadapi saat ini pihaknya tidak memiliki dana untuk berobat ke Jakarta atau Bandung, Jawa Barat.

 

Simak video pilihan berikut ini: