Destinasi wisata Cimory akan ganti nama jadi Dairyland

Destinasi wisata Cimory akan berganti nama menjadi Dairyland, memperkuat nama Dairyland sebagai nama baru untuk seluruh destinasi wisata milik Cimory di Indonesia.

"Penamaan baru kami anggap sebagai semangat baru di tahun baru bagi Divisi Dairyland untuk terus meningkatkan customer experience bagi masyarakat Indonesia," kata Adri Lazuardi, Direktur PT Wisata Sapta Peson dalam siaran pers dikutip Jumat.

"Kami berharap di tahun-tahun selanjutnya, Dairyland dapat memperluas cakupan taman rekreasi edukatif untuk dapat dimanfaatkan oleh lebih banyak keluarga dan anak-anak di Indonesia sebagai sarana yang terjangkau."

Per tanggal 1 Januari 2023, Divisi Hospitality Cimory Group akan secara resmi berganti nama dari awalnya bernama Cimory menjadi Dairyland.

Perubahan nama baru ini tidak mempengaruhi susunan manajemen, kepemilikan, serta keseluruhan pengalaman pengunjung.


Baca juga: ADB pesan 19,4 juta saham Cimory untuk dukung produksi susu RI

Perubahan nama ini didasari oleh rencana Cimory Group dalam meningkatkan pengembangan bisnis Divisi Hospitality atau Divisi 2 yang mengelola taman wisata edukasi, tempat oleh-oleh dan restoran.

Pembentukan divisi 2 dimulai pada tahun 2006 yang diawali dengan pembukaan Cimory Mountain View di Puncak, Bogor.

Perkembangan yang pesat mendorong divisi Hospitality untuk membuka brand baru seperti Cimory Riverside (2012), Cimory on the Valley (2013), Cimory Dairyland Prigen (2019), Cimory Dairyland Puncak (2021) dan Cepogo Cheese Park (2022).

Perubahan nama divisi 2 ini juga merupakan upaya manajemen resiko Cimory Group untuk menghindari kesalahan penyebutan brand Cimory, yang merupakan umbrella brand Divisi 1 dan Divisi 2.

Sebelumnya, divisi 1 Cimory Group yang merupakan divisi manufaktur produk olahan susu dan makanan berbasis protein telah melakukan IPO pada tahun 2021. Sedangkan Divisi 2 atau Divisi Hospitality tidak termasuk dalam perusahaan yang telah IPO.

Tahun 2023 juga menandai penguatan merek Dairyland di Indonesia dengan adanya rencana ekspansi dengan mendirikan beberapa tempat baru di berbagai daerah di Indonesia seperti Puncak, BSD City, Lembang, Bali dan Malino.

Kehadiran Dairyland diharapkan dapat menciptakan lowongan kerja, nilai tambah bagi karyawan, konsumen dan industri secara keseluruhan.

Rekreasi Keluarga yang Memberikan Pengalaman Hidup

Memerah susu sapi, belajar membuat susu dan yoghurt, atau berkeliling peternakan adalah beberapa pengalaman yang ditawarkan oleh Dairyland bagi pengunjung.

Wahana yang ada di Dairyland, tidak hanya edukatif namun juga merupakan manifestasi dari Cimory Group yang berfokus pada produk konsumen berbasis protein.

Melalui wahana seperti Milk Museum, Cow Milking, dan berbagai wahana bertema peternakan lainnya, Dairyland ingin mengajak pengunjung, khususnya anak-anak, untuk belajar mencintai makhluk hidup dan alam.

Dairyland merupakan salah satu pengelola destinasi wisata terbesar di Indonesia, menaungi 6 kawasan rekreasi dengan konsep beragam di berbagai daerah di Indonesia, antara lain:

1. Dairyland Mountain View (sebelumnya bernama Cimory Mountain View) yang dikenal sebagai pabrik susu Cimory pertama yang dibuka pada tahun 2006 di Puncak, Bogor. Dairyland Mountain View telah menjadi ikon pariwisata puncak dan menjadi cikal bakal taman rekreasi Dairyland lainnya.

2. Dairyland Riverside (sebelumnya bernama Cimory Riverside) yang berada di aliran tepi sungai Ciliwung di Puncak, Bogor. Dairyland Riverside merupakan restoran, pusat oleh-oleh dan tempat wisata yang telah ada sejak tahun 2012 dan menjadi daya tarik pariwisata dengan adanya wahana seperti Monster Aquarium, Hop-Hop Playpark, dan Forest Walk.

3. Dairyland Farm Theme Park, Puncak (sebelumnya bernama Cimory Dairyland Puncak) yang dibuka pada tahun 2021 dan terletak di Megamendung, Bogor. Dengan harga tiket masuk mulai dari Rp 30 ribu, pengunjung dapat merasakan pengalaman theme park bertema farm, keindahan DeWindmills dan rumah hobbit di Magic Village.

4. Dairyland Farm Theme Park, Prigen (sebelumnya bernama Cimory Dairyland Prigen)yang beroperasi di Prigen sejak tahun 2019, Pasuruan dengan harga tiket masuk mulai dari Rp 20 ribu. Pengunjung juga dapat mengunjungi Milk Museum, Museum 3D Trick Art, dan spot foto De Windmills dengan harga tambahan.

5. Dairyland on The Valley (sebelumnya bernama Cimory on The Valley) yang telah berdiri sejak tahun 2013 dan terletak di Semarang. Selain dapat bermain dengan hewan jinak seperti domba, dan kelinci, pengunjung juga dapat berfoto di taman miniatur bangunan dunia di Taman Minimania.

6. Cepogo Cheese Park di Boyolali yang baru dibuka pada 12 Desember 2022. Sesuai dengan namanya akan mengusung edukasi pembuatan keju dan taman wisata rekreasi untuk keluarga. Berada di ketinggian 1.100 meter di atas permukaan laut (mdpl ), Cepogo Cheese Park memberikan nuansa wisata di alam yang dingin.


Baca juga: Pembangunan Cimory Dairyland di Serpong segera dimulai

Baca juga: Pengunjung antusias pelajari sapi di Cimory Dairyland

Baca juga: Baru 4 wisata di Bogor yang boleh buka, dengan sejumlah persyaratan