Di Akhir Masa Jabatan, Donald Trump Ampuni 3 Orang Terjerat Hukum

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Presiden AS Donald Trump telah mengampuni mantan manajer kampanye Paul Manafort, mantan penasihat Roger Stone, dan ayah dari menantunya Charles Kushner.

Manafort dihukum pada 2018 dalam penyelidikan dugaan campur tangan Rusia dalam pemilihan AS 2016, demikian dikutip dari laman BBC, Kamis (24/12/2020).

Donald Trump sebelumnya telah meringankan hukuman penjara Stone, yang dihukum karena berbohong kepada Kongres.

Mereka termasuk di antara 29 orang yang mendapat manfaat dari grasi terbaru Trump sebelum dia meninggalkan jabatannya bulan depan.

Dua puluh enam dari mereka memenangkan pengampunan penuh pada Rabu malam kemarin. Sementara tiga lainnya menerima pergantian.

Pergantian biasanya mengambil bentuk pengurangan hukuman penjara, tetapi tidak menghapus keyakinan atau menyiratkan hukuman tidak bersalah.

Grasi merupakan ungkapan pengampunan presiden yang memberikan hak ekstra seperti mengembalikan hak pilih terpidana.

Presiden sering memberikan pengampunan di hari-hari terakhir masa jabatannya, dan Trump telah menggunakan kekuasaan lebih sedikit daripada presiden mana pun dalam sejarah modern selain George HW Bush.

Bagaimana reaksi Paul Manafort?

Pengampunan Donald Trump untuk Manafort membuat mantan ketua kampanyenya tidak menjalani sebagian besar hukuman penjara tujuh setengah tahun, karena penipuan keuangan dan berkonspirasi untuk menghalangi penyelidikan terhadap dirinya sendiri.

Dia telah menjalani masa hukumannya di bawah kurungan rumah sejak dibebaskan dari penjara federal pada Mei 2020 karena takut akan virus corona, tetapi sekarang dia bebas.

Bagaimana dengan Roger Stone?

Ilustrasi Pilpres AS 2020, Donald Trump-Mike Pence. (Liputan6.com/Tri Yasni)
Ilustrasi Pilpres AS 2020, Donald Trump-Mike Pence. (Liputan6.com/Tri Yasni)

Stone dinyatakan bersalah karena berbohong kepada Kongres tentang upayanya untuk menghubungi Wikileaks, situs web yang merilis email saingan Trump dari kubu Demokrat 2016 yaitu Hillary Clinton.

Pada Rabu malam, teman lama dan penasihat Trump menyambut peningkatannya dari pergantian menjadi pengampunan penuh.

Dia mengatakan, telah menjadi korban dari "pengadilan pertunjukan gaya Soviet atas tuduhan bermotif politik", lapor Politico.

Stone telah mendesak Trump dalam perjalanan keluar dari Gedung Putih untuk juga mengampuni salah satu pendiri Wikileaks Julian Assange dan Edward Snowden dari Badan Keamanan Nasional

Bagaimana dengan Charles Kushner?

Jared Kushner, menantu Donald Trump yang juga menjabat sebagai penasihat senior presiden AS (AP Photo/Pablo Martinez Monsivais)
Jared Kushner, menantu Donald Trump yang juga menjabat sebagai penasihat senior presiden AS (AP Photo/Pablo Martinez Monsivais)

Pengampunan lain diberikan kepada Charles Kushner, seorang raja real estat yang merupakan ayah dari suami Ivanka Trump, Jared Kushner, seorang penasihat Gedung Putih.

Kushner yang keluarganya memiliki portofolio 20.000 properti dari New York hingga Virginia -- dijatuhi hukuman dua tahun penjara pada tahun 2004.

Hukuman itu atas tuduhan termasuk penggelapan pajak, pelanggaran keuangan kampanye dan gangguan saksi.

Tuduhan gangguan saksi muncul dari pembalasan Kushner terhadap saudara iparnya, yang bekerja sama dengan pihak berwenang untuk melawannya.

Kushner menyewa seorang pelacur untuk merayu saudara iparnya, merekam pertemuan mereka dengan kamera tersembunyi dan mengirimkannya ke saudara perempuannya sendiri.

Simak video berikut ini: