Diananda Choirunisa: Saya ikut olimpiade, tapi saya bisa dikalahkan

·Bacaan 2 menit

Atlet panahan Diananda Choirunisa tak ingin jemawa dan tidak mau meremehkan lawan-lawannya saat ikut ambil bagian dalam Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua, kendati dirinya berstatus sebagai olimpian pada Olimpiade 2020 Tokyo.

"Jadi, walaupun saya ikut olimpiade, tapi saya juga bisa dikalahkan," ujar Diananda saat ditemui di kompleks olahraga Kampung Harapan, Sentani Timur, Kabupaten Jayapura, Senin.

Diananda datang sebagai unggulan pada ajang PON Papua mewakili kontingen Jawa Timur. Tampil pada berbagai ajang internasional membuatnya memiliki jam terbang serta mental bertanding yang lebih baik ketimbang lawan-lawannya.

Kendati demikian, dalam pikiran Diananda, semua atlet yang turun di PON Papua adalah yang terbaik dan mereka terlecut untuk saling membuktikan kualitas.

Dengan begitu, dia pun harus bisa mengerahkan segenap kemampuan yang dimiliki dan menganggap lawan-lawannya setara.

"Kalau dibilang beban (sebagai olimpian) gimana yah, kalau saya sendiri merasanya biasa saja. Prinsip saya sendiri kalau saya udah turun, misalnya saya ikut pertandingan dan menang itu udah, hari itu selesai. Setelah pertandingan itu, saya bukan siapa-siapa," kata dia.

Pada PON Papua, Diananda berhasil menyabet medali emas pada nomor recurve perorangan putri setelah mengalahkan atlet tuan rumah sekaligus kompatriotnya di Pelatnas, Rezza Octavia, lewat pertarungan ketat 6-5.

Ada dua nomor lagi yang akan diikuti Diananda. Ia berharap mampu mempersembahkan yang terbaik, sekaligus sebagai pelepas dahaga di tengah keterbatasan kompetisi imbas pandemi COVID-19.

"Yang dirasakan tahun ini karena pandemi juga, jadi kita minim kejuaraan. Ini lumayan jadi pengalaman yang luar biasa bagi saya," kata dia.

Selain Diananda, olimpian lain yang juga ikut serta dalam PON Papua adalah Arif Dwi Pangestu (D.I Yogyakarta), Alviyanto Bagas Prastyadi (Jateng), dan Riau Ega Agata Salsabila (Jatim).

Selain mereka berempat, ada dua olimpian lain yang juga turun pada PON Papua ini, yakni Muhammad Hanif Wijaya (Jambi) dan Hendra Purnama (D.I. Yogyakarta). Keduanya ikut dalam Olimpiade 2016 Brazil.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel