Dianiaya Irjen Napoleon, Polisi: Muhammad Kece Tak Melawan

·Bacaan 1 menit
Foto terbaru Muhammad Kece dengan wajah lebam beredar di aplikasi perpesanan. (Istimewa)

Liputan6.com, Jakarta - Polisi masih mengusut kasus penganiayaan yang dilakukan oleh terpidana suap Djoko Tjandra, Irjen Napoleon Bonaparte terhadap Youtuber Muhammad Kece di Rutan Bareskrim Polri.

Dirtipidum Bareskrim Polri Brigjen Andi Rian Djajadi menyampaikan, Napoleon membawa tiga tahanan lain bersamanya dalam penganiayaan tersebut. Situasi itu membuat Muhammad Kece mendapat tekanan psikologis sehingga tidak melakukan perlawanan.

"NB melakukan pemukulan dan melakukan perbuatan melumuri kotoran atau dengan tinja, itu si korban tidak melakukan perlawanan apa-apa," tutur Andi saat dikonfirmasi, Selasa (21/9/2021).

Menurut Andi, tiga tahanan lainnya hanya berada di lokasi penganiayaan tanpa terlibat pemukulan. Hanya saja, salah satu di antaranya diminta Napoleon untuk mengambilkan plastik berisikan tinja di kamarnya.

"Yang tiga orang lainnya ini hanya digunakan untuk memperkuat (tekanan mental Muhammad Kece)," kata Andi.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

#sudahdivaksintetap 3m #vaksinmelindungikitasemua

Kronologi Penganiayaan Muhammad Kece

Sebelumnya, Dirtipidum Bareskrim Polri Brigjen Andi Rian Djajadi membeberkan kronologi penganiayaan yang dilakukan Irjen Napoleon Bonaparte terhadap Youtuber Muhammad Kece di Rutan Bareskrim Polri. Hal tersebut terpantau berdasarkan CCTV.

"Diawali masuknya NB (Napoleon Bonaparte) bersama tiga napi lainnya ke dalam kamar korban MK (Muhammad Kece) pada sekitar pukul 00.30 WIB," tutur Andi saat dikonfirmasi, Selasa (21/9/2021).

Setelah berada di sel tahanan Muhammad Kece, Andi melanjutkan, Napoleon lantas memerintahkan salah seorang tahanan untuk mengambil sebuah kantong plastik putih di kamar tahanannya.

"Ke kamar NB yang kemudian diketahui berisi tinja," jelas dia.

Setelah diserahkan, Napoleon langsung melumuri wajah dan bagian badan Muhammad Kece dengan kotoran manusia. Tidak selesai di situ, penganiayaan pun terjadi hingga babak belur.

"Dari bukti CCTV tercatat pukul 01.30 WIB, NB dan tiga napi lainnya meninggalkan kamar sel korban," Andi menandaskan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel