Dievaluasi Kementerian, Pertamina Bakal Rombak Dirut Jadi Ahok?

Indiana Malia

Jakarta, IDN Times - Pemerintah menegaskan tak ada alasan khusus terkait evaluasi PT Pertamina. Kementerian BUMN mengevaluasi lima BUMN yakni PT PLN, PT Indonesia Asahan Aluminium, PT Bank Tabungan Negara, dan PT Bank Mandiri, dan PT Pertamina.

Dari kelima perusahaan tersebut, hanya PT Pertamina yang tidak kosong jabatan direktur utamanya. Saat ini, Pertamina dipimpin oleh Nicke Widyawati yang menduduki jabatan dirut sejak Agustus 2018 lalu. Terpilihnya Nicke berdasarkan pengajuan langsung dari Menteri BUMN kala itu, Rini Soemarno.

Evaluasi yang dilakukan kementerian memunculkan dugaan akan ada perombakan pimpinan di perusahaan pelat merah tersebut. Apalagi, PT Pertamina disebut-sebut sebagai salah satu BUMN yang berpotensi kuat diisi oleh Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

1. Kementerian sebut, evaluasi tidak harus hanya pada BUMN yang kosong dirutnya

Dievaluasi Kementerian, Pertamina Bakal Rombak Dirut Jadi Ahok?

Stafsus Menteri BUMN Arya Sinulingga mengatakan, tak ada alasan khusus terkait hal itu. Menurut dia, semua BUMN akan mendapat giliran dievaluasi. "Kan gak harus kosong (jabatan) baru dievaluasi. Evaluasinya itu terkait kinerja. Keuangan iya, kinerja pelayanan iya," katanya.

Evaluasi pada lima BUMN ini ditargetkan rampung tahun ini. Menurut dia, perusahaan tidak sehat apabila dipimpin oleh pelaksana tugas (Plt). Sebab, kewenangannya terbatas.

"Kalau Plt apa pun itu dibilang tidak sehat di perusahaan. Apa pun namanya harus dikejar juga untuk cari yang definitif. Karena bagi direksinya pun kalau dia Plt kan kewenangannya terbatas, susah ambil keputusan," ungkapnya.

2. Tak ada perombakan direksi

Dievaluasi Kementerian, Pertamina Bakal Rombak Dirut Jadi Ahok?

Masuknya PT Pertamina dalam daftar BUMN yang dievaluasi memunculkan dugaan akan adanya perombakan jajaran direksi. Namun, Arya menampik adanya perombakan direksi. Menurut dia, pemerintah tengah melakukan evaluasi kinerja. Jika kinerjanya baik, akan dipertahankan. Sebaliknya, jika kinerjanya buruk, pasti akan diganti.

"Jangan bilang dirombak, tapi dievaluasi. Kalau kinerjanya oke, bagus, masa harus ganti? Ya lanjut dong, yang bagus-bagus harus diteruskan," katanya.

3. Ahok dipastikan akan menempati BUMN sektor energi

Dievaluasi Kementerian, Pertamina Bakal Rombak Dirut Jadi Ahok?

Belakangan ini, Ahok disebut-sebut bakal menempati posisi pimpinan di salah satu BUMN. Posisi Dirut Pertamina atau PLN menjadi yang paling santer terdengar. Namun, Arya enggan berkomentar lebih jauh.

Hal yang terpenting, menurutnya, Ahok diberikan posisi terbaik sesuai kapasitas dan kapabilitas.

"Kita lagi proses. Lihat saja nanti bagaimana. Pasti keren lah pokoknya, sesuai beliau dan kebutuhan kita juga. Yang pasti di sektor energi," katanya.