Dihantam Gelombang Ke-3 COVID-19, Tokyo Minta Jepang Umumkan Darurat Nasional

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Tokyo - Gubernur Tokyo, pada Sabtu 2 Januari 2021, meminta pemerintah pusat Jepang untuk menyatakan keadaan darurat baru. Desakan itu datang saat Negeri Sakura memerangi gelombang ketiga virus corona COVID-19, dengan rekor jumlah kasus baru.

Yuriko Koike, yang bergabung dengan para gubernur dari tiga wilayah tetangga, menyerukan agar status darurat itu diberlakukan di daerah mereka selama pertemuan dengan Yasutoshi Nishimura, menteri yang bertanggung jawab atas respons COVID-19 di Jepang.

Pejabat Jepang dalam beberapa minggu terakhir meminta restoran dan bisnis untuk tutup lebih awal dan mendesak orang untuk tinggal di rumah, langkah-langkah yang dikatakan Koike memiliki "efek".

"Tetapi mempertimbangkan jumlah kasus dan situasi sistem medis di Tokyo dan tiga prefektur tetangga, kami memutuskan perlu untuk segera benar-benar mengekang pergerakan orang," katanya kepada wartawan, dikutip dari AFP, Minggu (3/1/2021).

Nishimura, yang awal pekan ini mengatakan keadaan darurat bisa diperlukan jika kasus terus meningkat, mengatakan pemerintah memandang situasi itu sebagai "serius" dan akan membahas permintaan itu.

Dia mengatakan telah meminta sang gubernur ibu kota Jepang itu untuk meminta bisnis lebih mempersingkat jam kerja mereka dan bahwa penduduk menghindari jalan-jalan yang tidak penting setelah pukul 20.00.

Pada hari Kamis, Tokyo melaporkan lebih dari 1.300 kasus baru, jauh melebihi tertinggi sebelumnya dari 949 kasus yang ditetapkan akhir bulan lalu, dengan infeksi nasional juga memecahkan rekor.

Jepang memberlakukan keadaan darurat pertama di musim semi 2020.

Langkah itu memungkinkan gubernur setempat untuk menyerukan penutupan bisnis dan meminta orang tinggal di rumah. Itu tidak membawa hukuman untuk ketidakpatuhan, tetapi permintaan itu mulai dipertimbangkan serius pada musim semi tahun ini.

Situasi di Jepang

Ground staff bekerja di lobi keberangkatan Bandara Internasional Haneda yang sepi di Tokyo, Senin (28/12/2020). Jepang untuk sementara waktu melarang semua pendatang asing yang bukan penduduk masuk sebagai bentuk antisipasi varian baru COVID-19 hingga akhir Januari 2021. (AP Photo/Koji Sasahara)
Ground staff bekerja di lobi keberangkatan Bandara Internasional Haneda yang sepi di Tokyo, Senin (28/12/2020). Jepang untuk sementara waktu melarang semua pendatang asing yang bukan penduduk masuk sebagai bentuk antisipasi varian baru COVID-19 hingga akhir Januari 2021. (AP Photo/Koji Sasahara)

Perdana Menteri Yoshihide Suga, yang menjabat musim gugur ini setelah Abe mengundurkan diri, telah dikritik atas tanggapan pemerintahnya terhadap gelombang infeksi baru, dan khususnya dukungannya terhadap program kontroversial yang mempromosikan perjalanan domestik.

Program ini telah ditangguhkan selama tahun baru - ketika banyak perjalanan domestik di Jepang terjadi di mana orang-orang bepergian untuk mengunjungi keluarga - dan pejabat pemerintah telah mendesak orang-orang untuk tinggal di rumah untuk membantu menekan gelombang baru.

Pemerintah selama ini enggan memberlakukan keadaan darurat baru, karena khawatir akan dampak ekonomi.

Lonjakan infeksi baru datang kurang dari dari enam bulan sebelum Tokyo ditetapkan untuk menjadi tuan rumah Olimpiade yang tertunda.

Tokyo 2020 ditunda musim semi lalu karena skala pandemi menjadi jelas, tetapi meskipun optimisme dari pejabat dan penyelenggara, sebagian besar publik Jepang menentang untuk mengadakan Pertandingan musim panas ini, mendukung penundaan lebih lanjut atau pembatalan langsung.

Simak video pilihan berikut: