Dikritik Senator AS soal Kebijakan Centang Biru Twitter, Elon Musk Jawab Menohok

Merdeka.com - Merdeka.com - Senator Ed Markey mengirimkan tweet yang berisi tautan ke surat yang dia tulis kepada Musk, mengkritik kebijakan centang biru sebesar $ 7,99 per bulan. Surat yang tulis itu mengutip laporan dari Washington Post. Hal itu menurut dia begitu mengkhawatir karena tak memungkiri akan muncul akun-akun palsu.

"Twitter harus menjelaskan bagaimana ini terjadi dan bagaimana mencegahnya terjadi lagi," tulis Markey dilaporkan The Verge, Senin (14/11).

Lalu bagaimana dengan tanggapan Elon Musk?

"Mungkin karena akun aslimu terdengar seperti parodi. Dan mengapa Anda memakai masker (foto profil)?," balas Musk.

Markey tidak terlalu menyukai jawaban Musk dan memperingatkan bahwa Kongres dapat mengambil tindakan terhadap Musk dan banyak perusahaannya jika dia tidak membereskan masalah.

"Salah satu perusahaan Anda berada di bawah keputusan persetujuan FTC. Pengawas keamanan mobil NHTSA sedang menyelidiki yang lain karena mencelakakan orang. Dan Anda menghabiskan waktu Anda untuk berkelahi secara online. Perbaiki perusahaan Anda. Atau Kongres akan melakukannya," tulis Markey.

Kekhawatiran senator tentang peniruan identitas di Twitter bukannya tidak berdasar. Setelah Twitter meluncurkan kemampuan untuk membayar verifikasi di iOS minggu lalu, gelombang akun terverifikasi palsu yang menyamar sebagai pengguna profil tinggi membanjiri platform.

Satu akun yang menyamar sebagai Nintendo memposting gambar Mario membalik burung itu, sementara yang lain berpura-pura menjadi LeBron James dengan salah mengklaim bahwa dia berencana meninggalkan Los Angeles Lakers.

Sebagian besar akun ini telah dihapus, tetapi beberapa tetap online untuk waktu yang lama, berpotensi membahayakan merek atau orang yang telah mereka tiru. Musk kemudian mengumumkan bahwa Twitter akan melarang pengguna yang menyamar sebagai orang lain di platform tersebut, tetapi akun palsu masih ada, hal ini memaksa Twitter untuk menutup semua pendaftaran Blue sebagai tanggapan. [faz]