Diksi adalah Pemilihan Kata, Berikut Ciri-Ciri, Jenis, dan Fungsinya

·Bacaan 4 menit

Fimela.com, Jakarta Jika kamu sudah berkecimpung lama dalam dunia penulisan atau jurnalistik, kamu pasti tidak asing lagi dengan istilah diksi. Diksi adalah pilihan kata untuk menggambarkan sebuah cerita. Tidak terbatas kepada pilih-memilih kata saja, diksi juga digunakan untuk mengungkapkan gagasan atau menceritakan peristiwa. Diksi juga meliputi persoalan gaya bahasa, ungkapan-ungkapan dan sebagainya.

Menurut KBBI, diksi adalah pilihan kata yang tepat dan selaras (dalam penggunaannya) untuk mengungkapkan gagasan sehingga diperoleh efek tertentu (seperti yang diharapkan). Dengan kata lain, diksi merupakan pemilihan kata yang tepat untuk mengungkapkan suatu gagasan agar mendapatkan hasil tertentu.

Diksi adalah pemilihan kata yang tepat untuk menyampaikan maksud yang diinginkan. Dengan begitu, lawan bicara akan lebih mudah mengerti apa yang kamu sampaikan. Diksi sangat berguna dalam penulisan karya tulis seperti puisi, novel, laporan dan lain-lain.

Untuk lebih jelasnya, Fimela.com kali ini telah merangkum sejumlah informasi mengenai diksi, mulai dari ciri hingga fungsinya. Dilansir dari Liputan6.com, simak ulasan selengkapnya berikut ini.

Ciri-Ciri Diksi

Ilustrasi Menulis Credit: pexels.com/Tess
Ilustrasi Menulis Credit: pexels.com/Tess

Diksi adalah pilihan kata yang tepat untuk mengungkapkan gagasan sehingga diperoleh efek tertentu. Diksi atau pemilihan kata ini tentunya perlu kamu pahami. Mulai dari ciri-ciri, syarat ketepatan, fungsi, hingga jenis diksi perlu kamu kenali. Adapun ciri-ciri diksi adalah:

  • Menggunakan pilihan kata yang tepat dan sesuai dengan konteks kalimat yang digunakan untuk mengungkapkan gagasan.

  • Pilihan kata yang digunakan dapat membedakan nuansa makna, kata, dan bentuk yang sesuai dengan ide atau gagasan, situasi, dan nilai rasa pembaca maupun pendengar.

  • Menggunakan pembendaharaan kata yang dimiliki dan dikenali oleh masyarakat, dan dapat menggerakan dan memberdayakan kekayaan tersebut menjadi jaring kata yang jelas.

Syarat Ketepatan Diksi

Ilustrasi Menulis Credit: pexels.com/Garry
Ilustrasi Menulis Credit: pexels.com/Garry

Syarat ketepatan diksi juga perlu diperhatikan. Menurut Gorys Keraf, syarat ketepatan diksi adalah sebagai berikut:

  • Penggunaan kata konotasi dan denotasi secara cermat.

  • Penggunaan kata sinonim atau hampir sama maknanya secara cermat.

  • Dapat membedakan kata-kata yang memiliki ejaan yang mirip.

  • Penggunaan kata kerja pada kata depan harus secara idiomatis.

  • Harus dapat membedakan kata khusus dan umum dalam tulisan atau pidato agar ketepatan diksi terjamin

  • Memperhatikan pemilihan kata yang tepat secara berkelanjutan dalam suatu tulisan ataupun pidato.

Beragam Jenis Diksi

Ilustrasi Menulis Credit: pexels.com/Neo
Ilustrasi Menulis Credit: pexels.com/Neo

Secara umum diksi dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu diksi berdasarkan maknanya dan diksi berdasarkan leksikal. Penjelasan jenis-jenis diksi adalah sebagai berikut:

Diksi Berdasarkan Maknanya

  • Makna Denotatif

Makna denotatif adalah makna yang sebenarnya dari suatu kata atau kalimat. Contohnya, Budi selalu “kerja keras” untuk mendapatkan hasil terbaik.

  • Makna Konotatif

Makna konotatif adalah kata atau kalimat yang memiliki arti bukan sebenarnya. Contohnya, Mario adalah seorang “kutu buku”, ia tahu banyak hal.

Diksi Berdasarkan Leksikal

  • Sinonim adalah kata yang mempunyai arti yang sama dengan kata lain. Contohnya, Bahagia = Senang, Lezat = Enak, Pintar = Pandai.

  • Antonim adalah kata yang memiliki arti berlawanan dengan kata lain. Contohnya, Naik x Turun, Besar x Kecil, Banyak x Sedikit, Cepat x Lambat.

  • Homonim. Homonim adalah kata yang memiliki lafal dan ejaan yang sama namun artinya berbeda satu sama lain. Contohnya, penggunaan kata bulan pada kalimat berikut: Bulan terlihat bulat penuh malam ini x semua karyawan mendapatkan gaji setiap bulan.

  • Homofon adalah kata yang memiliki ejaan dan makna yang berbeda, namun lafal sama. Contohnya, Anton menabung uangnya di Bank secara rutin x Bang Anton bekerja di perusahaan pembiayaan. Kata “Bank” dan “Bang” pada kalimat di atas memiliki lafal yang sama, namun ejaan dan maknanya berbeda.

  • Homograf adalah kata yang memiliki lafal dan arti yang berbeda, namun ejaannya sama. Contohnya, Makanan favorit wanita itu adalah tahu goreng x Wanita itu tidak tahu kalau hari ini liburKata “Tahu” pada kalimat di atas ejaannya sama, tapi memiliki arti yang berbeda.

  • Polisemi adalah kata yang memiliki lebih dari satu arti. Contohnya, para nasabah yang menabung di Bank akan mendapat bunga setiap bulan x Andini adalah salah satu bunga desa yang paling cantik. Kata “Bunga” pada kalimat di atas memiliki arti yang berbeda walaupun menggunakan kata yang sama.

  • Hipernim adalah kata yang dapat mewakili banyak kata lainnya. Sedangkan hiponim adalah kata yang dapat terwakili oleh kata hipernim. Contohnya, Di kebun binatang itu terdapat banyak binatang liar, misalnya gajah, singa, buaya, rusa, kuda, dan lain-lain. Pada kalimat di atas, binatang liar merupakan hipernim. Sedangkan kata hiponim gajah, singa, buaya, rusa, kuda, dan lain-lain. 4 dari 4 halaman

Fungsi dan Tujuan Diksi

Ilustrasi Diksi Credit: pexels.com/Thought
Ilustrasi Diksi Credit: pexels.com/Thought

Tujuan diksi adalah untuk memperoleh keindahan guna menambah daya ekspresivitas. Sebuah kata tentunya akan lebih jelas jika pilihan kata yang digunakan tepat dan sesuai.

Ketepatan pilihan kata bertujuan agar tidak menimbulkan interpretasi yang berbeda antara penulis atau pembicara dengan pembaca atau pendengar, sedangkan kesesuaian kata bertujuan agar tidak merusak suasana.

Hal ini juga berfungsi untuk menghaluskan kata dan kalimat agar terasa lebih indah. Diksi adalah pilihan kata yang berfungsi untuk mendukung jalan cerita agar lebih runtut mendeskripsikan tokoh, lebih jelas mendeskripsikan latar waktu, latar tempat, dan latar sosial dalam cerita tersebut.

Fungsi Diksi

Selain beberapa tujuan penggunaan diksi yang telah disebutkan, masih banyak lagi fungsi diksi yang perlu kamu ketahui. Fungsi diksi adalah sebagai berikut:

  • Membuat komunikasi menjadi lebih efektif.

  • Menciptakan komunikasi yang baik dan benar.

  • Menciptakan suasana yang tepat.

  • Mencegah perbedaan penafsiran.

  • Mencegah salah pemahaman.

  • Pencapaian target komunikasi lebih efektif.

  • Membentuk gaya ekspresi gagasan yang tepat (sangat resmi, resmi, tidak resmi )sehingga menyenangkan pendengar atau pembaca.

  • Melambangkan gagasan yang diekspresikan secara verbal.

  • Membuat orang yang membaca ataupun mendengar karya sastra menjadi lebih paham mengenai apa yang ingin disampaikan oleh pengarang.

  • Melambangkan ekspresi yang ada dalam gagasan secara verbal “tertulis ataupun terucap”.

  • Membentuk ekspresi ataupun gagasan yang tepat sehingga dapat menyenangkan pendengar ataupun pembacanya.