Dinas ESDM Jabar teliti sampel semburan lumpur di Cirebon

·Bacaan 1 menit

Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Provinsi Jawa Barat, membawa sampel dari semburan lumpur yang terjadi di Desa Cipanas, Kabupaten Cirebon, untuk dilakukan penelitian lebih lanjut.

"Kami mengambil sampel air dan juga tanah lumpur untuk diuji di lab ESDM secara kimiawi," kata Plt Kasi Penambangan dan Air Tanah, Dinas ESDM Provinsi Jawa Barat Arip Budiman di Cirebon, Rabu, saat meninjau lokasi semburan lumpur di Desa Cipanas, Cirebon.

Arip mengatakan pengambilan sampel air dan tanah di sekitar lokasi letupan lumpur itu untuk memastikan kandungannya, apakah berbahaya atau tidak.

Untuk itu lanjut Arip, pihaknya akan melakukan penelitian terlebih dahulu, agar dapat menghasilkan kepastian secara ilmiah.

"Kita akan bawa ke laboratorium yang ada di Bandung, dan hasilnya diperkirakan paling lama 30 hari," tuturnya.

Menurutnya, dari hasil observasi di lokasi letupan lumpur itu memiliki bau menyengat khas minyak tanah, akan tetapi ini baru secara panca indra penciuman.

"Kalau dari bau yang menyengat ini kaya bau minyak tanah, bukan bau belerang," ujarnya.

Sementara dari informasi Kepala Desa Cipanas kata Arip, kejadian letupan lumpur ini sudah sejak lama, bahkan pada tahun 1970 hingga 1980 pernah dimanfaatkan salah satu industri pasta gigi.

"Dari informasi, ini pernah dimanfaatkan oleh perusahaan pasta gigi, tapi kami belum mengetahui secara pastinya," kata Arip.

Baca juga: BPBD Cirebon cek semburan lumpur berbau menyengat
Baca juga: Pertamina sudah atasi semburan lumpur dari sumur minyak di Tarakan
Baca juga: Semburan gas lumpur di Ponpes Pekanbaru berhenti setelah 10 hari

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel