Dinas Sosial: Paket beras diduga bansos yang dikubur bukan untuk Depok

Dinas Sosial (Dinsos) Kota Depok, Jawa Barat menyatakan bahwa paket beras yang diduga bantuan sosial (bansos) yang dikubur di lahan kosong di Jalan KSU, Tirtajaya, Sukmajaya, bukan untuk warga Depok.

Kepala Dinsos Kota Depok, Asloeh Madjri di Depok, Rabu mengatakan bahwa paket beras itu tidak ada kaitannya dengan bansos untuk Kota Depok dan bukan bersumber dari pemerintah kota dan juga bukan untuk warga Depok.

"Jadi tidak ada tidak ada hubungannya dengan Dinsos Kota Depok," katanya.

Dia mengatakan selama ini penyaluran bansos di Kota Depok berlangsung lancar dan tidak ada masalah dengan warga penerima manfaat.

"Penyaluran di Depok sejauh ini aman, dan Dinsos tidak pernah menggunakan jasa ekspedisi," kata Asloeh Madjri .

Sementara itu Rudi Samin mengklaim tanah miliknya dijadikan tempat untuk mengubur beras bansos oleh pihak jasa ekspedisi JNE.

"Saya mendapat informasi ada paket bansos yang ditimbun," katanya.

Dari informasi tersebut maka, ia melakukan penggalian dilakukan pada Selasa (26/7) 2022, namun belum ditemukan. Selanjutnyaa pada Rabu (27/7) dan Kamis (28/7) dilakukan kembali penggalian secara acak dengan menyewa alat berat, namun belum ketemu juga.

Selanjutnya penggalian terus dilanjutkan pada Jumat (29/7) dan barulah dtemukan timbunan bansos beras, terigu yang sudah mengeluarkan bau busuk menyengat.

"Setelah itu saya lapor ke pihak kepolisian," katanya.

"Kita berharap kasus ini diungkap secara tuntas sehingga bisa menjadi jelas permasalahannya," demikian Rudi Samin.


Baca juga: Inspektorat Kemensos temukan bansos terkubur di Depok tak hanya beras

Baca juga: Polda Metro cek lokasi penemuan beras bansos dikubur di Depok

Baca juga: Mensos Risma: Bansos terkubur di Depok basah kehujanan

Baca juga: Wakil Ketua DPR minta Kemensos jelaskan temuan beras terkubur di Depok

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel