Dinkes Kota Malang sebut kasus COVID-19 naik tapi belum ada varian XBB

Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Malang menyatakan saat ini terjadi peningkatan jumlah kasus konfirmasi positif COVID-19, namun belum ada temuan sub varian XBB yang dilaporkan sudah menyebar ke sejumlah negara, termasuk Indonesia.

Kepala Dinkes Kota Malang dr Husnul Muarif di Kota Malang, Jawa Timur, Jumat, mengatakan bahwa memang ada penambahan kasus konfirmasi positif COVID-19 di wilayah tersebut, namun masih dalam kondisi yang terkendali.

"(Untuk sub varian XBB), belum terdeteksi di Kota Malang. Saat ini memang ada penambahan (kasus konfirmasi)," kata Husnul.

Husnul menjelaskan terkait dengan tingkat keterisian tempat tidur untuk merawat pasien terkonfirmasi positif COVID-19, saat ini berada pada kisaran 19,9 persen. Dari total tersebut, sebanyak 4,49 persen merupakan warga Kota Malang, sementara sisanya warga luar daerah.

Menurutnya, pasien konfirmasi positif COVID-19 yang merupakan warga Kota Malang itu dirawat pada sembilan rumah sakit di wilayah tersebut. Sebagai informasi, sejumlah rumah sakit di Kota Malang merupakan rumah sakit rujukan penanganan COVID-19 dari berbagai daerah.

Baca juga: Dinkes: Sembilan anak gagal ginjal akut dirawat di RSUD Saiful Anwar

Baca juga: RSUD Saiful Anwar Malang pastikan ruang perawatan COVID-19 tersedia


"Untuk warga Kota Malang, pada angka 4,49 persen (dari kapasitas tempat tidur), dan dirawat di sembilan rumah sakit. Selebihnya, berarti bukan merupakan warga Kota Malang," ujarnya.

Ia menambahkan, Dinkes Kota Malang mendorong masyarakat yang belum mendapatkan suntikan vaksin COVID-19 lengkap diharapkan segera menuju tempat-tempat yang menyediakan vaksinasi. Selain itu, pemberian vaksin penguat juga diutamakan.

"Sebenarnya, kunci untuk penanganan COVID-19 itu ada dua, pertama disiplin masyarakat untuk protokol kesehatan dan memaksimalkan langkah vaksinasi," ujarnya.

Berdasarkan data Pemerintah Provinsi Jawa Timur, di wilayah Kota Malang tercatat ada 169 kasus aktif dengan 25 kasus baru. Secara keseluruhan, di wilayah tersebut ada 31.668 kasus konfirmasi positif COVID-19, dimana 30.229 telah sembuh dan 1.270 dilaporkan meninggal dunia.

Baca juga: Pemkot Malang apresiasi BPSDM Jatim dalam penanganan COVID-19

Baca juga: 38 anak terdampak tragedi Kanjuruhan terima bantuan pendidikan