Dinkes Mataram catat kasus DBD capai 385

Dinas Kesehatan Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, mencatat secara kumulatif Januari-Juni 2022 jumlah kasus demam berdarah dengue (DBD) di kota ini mencapai 385 kasus, dan satu pasien DBD dinyatakan meninggal dunia.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Mataram dr H Usman Hadi di Mataram, Senin, mengatakan, selama enam bulan ini kasus DBD tertinggi terjadi pada bulan Januari dengan jumlah kasus 107 dan satu meninggal dunia.

"Tingginya kasus di bulan Januari disebabkan terjadinya perubahan cuaca yang tidak menentu karena kadang pagi cerah, siangnya hujan sehingga memicu jentik nyamuk," katanya.

Sementara pada bulan berikutnya, kata Usman, kasus DBD mengalami fluktuasi. Pada Februari kasus DBD turun menjadi 54 kasus, naik lagi di Maret 59 kasus, kemudian turun lagi April 49 kasus, Mei naik menjadi 59 kasus, dan terakhir bulan Juni turun menjadi 57 kasus.

"Untuk awal bulan Juli ini masih dalam proses penghitungan. Harapan kita, kasus DBD Juli bisa turun," katanya.

Baca juga: Lahan kosong jadi penyebab tingginya kasus DBD di Jakarta Selatan

Baca juga: Dinkes: 72 orang warga Kota Pekalongan-Jateng terjangkit DBD

Terkait dengan itu, Usman mengimbau masyarakat agar waspada terhadap berbagai potensi peningkatan kasus DBD selama musim pancaroba.

Masyarakat harus terus menerapkan pola hidup bersih dan sehat (PHBS), melakukan gerakan 3M plus (menguras bak air, menutup dan mengubur barang bekas), plus melakukan pemberantasan sarang nyamuk (PSN).

Selain itu, Dinkes juga telah membagikan bubuk abate kepada masyarakat secara gratis melalui kader kesehatan. Bubuk abate yang dimasukkan ke penampungan air atau genangan air bisa mencegah munculnya jentik nyamuk.

"Untuk kegiatan pengasapan atau fogging tetap kita lakukan, tapi difokuskan pada kelurahan yang warganya positif terjangkit DBD," ujarnya.

Baca juga: Kemenkes terus evaluasi program penanggulangan DBD

Baca juga: Kemenkes tingkatkan kesadaran cegah DBD lewat mobil edukasi keliling

Baca juga: 37 orang terjangkit, Dinkes nyatakan KLB DBD di Kabupaten Asmat-Papua

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel