Dipindahkan ke Bareskrim, Begini Penampakan dr Lois Pakai Masker

·Bacaan 1 menit

VIVAPolisi memindahkan dr Lois Owien dari Gedung Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya ke Badan Reserse Kriminal Polri, Senin 12 Juli 2021 malam.

Dia dipindahkan usai menjalani pemeriksaan di sana. Pasalnya, kasus yang menjerat Lois telah dilimpahkan dari Polda Metro Jaya ke Mabes Polri. Lois digiring dari sana sekitar pukul 19.00 WIB.

"Ya (dipindahkan ke Bareskrim Polri)," kata Kepala Unit V Subdirektorat IV Tindak Pidana Siber Ditreskrimsus Polda Metro Jaya, Komisaris Polisi Immanuel P. Lumbantobing kepada wartawan di Jakarta pada Senin 12 Juli 2021.

Lois nampak menggunakan atasan berkelir kuning. Dia tampak menggunakan masker pada saat keluar dari gedung. Padahal, dia menyebut virus COVID-19 tidak ada tapi memakainya.

Dia juga terlihat dijaga aparat Kepolisian saat keluar. Dirinya sama sekali tidak berbicara meski ditanya-tanya awak media. Saat kluar dari Gedung Ditreskrimsus Polda Metro Jaya, dr Lois memilih langsung masuk ke dalam mobil. Kemudian mobil langsung bertolak ke Bareskrim Polri.

Sebelumnya diberitakan, aparat Kepolisian menangkap dr Lois Owien. Sosoknya sempat heboh beberapa hari ini, setelah videonya viral dan beredar terkait pernyataannya yang tidak percaya COVID-19.
Penangkapannya juga karena menuding pasien COVID-19 meninggal buntut obat dan menyatakan COVID-19 bukanlah virus.

"Ya ditangkap," ucap Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Hubungan Masyarakat Polri, Komisaris Besar Polisi Ahmad Ramadhan kepada wartawan, Senin, 12 Juli 2021.

Nama dr. Lois Owien sedang menjadi sorotan publik. Hal itu lantaran beberapa pernyataan kontroversialnya. Secara terang-terangan, wanita yang mengaku sebagai dokter itu mengatakan tidak percaya dengan virus Corona COVID-19.

Beberapa pernyataan kontroversialnya antara lain, dia mengatakan bahwa COVID-19 bukan virus, pasien yang meninggal akibat interaksi obat bukan karena COVID-19 bahkan dia menghina beberapa dokter yang menyangkal pernyataannya. Dia juga mengatakan tak pernah menggunakan masker saat pandemi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel