Direktur Erajaya Swasembada Djohan Sutanto Jual 225 Ribu Saham ERAA

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Direktur PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA), Djohan Sutanto melepas saham ERAA pada 16 Juni 2021.

Mengutip keterbukaan informasi ke Bursa Efek Indonesia (BEI), Direktur PT Erajaya Swasembada Tbk, Djohan Sutanto menjual 225.000 lembar saham atau 0,001 persen.

Harga penjualan saham Rp 680. Total penjualan saham ERAA itu senilai Rp 153 juta. Setelah transaksi penjualan saham, Djohan tidak lagi memiliki saham ERAA. "Tujuan dari transaksi investasi, status kepemilikan langsung,” tulis perseroan.

Pada penutupan perdagangan saham Selasa, 13 Juli 2021, saham ERAA melemah 2,48 persen ke posisi Rp 590 per saham. Saham ERAA dibuka stagnan Rp 605 per saham.

Saham ERAA berada di level tertinggi Rp 615 dan terendah Rp 580 per saham. Total frekuensi perdagangan saham 12.765 kali dengan volume perdagangan 974.889. Nilai transaksi Rp 57,9 miliar.

Belanja Modal Erajaya Swasembada

Berbagai macam produk baru yang bergaya fashion digital hadir di gerai Urban Republik di Pondok Indah, Jakarta, Jumat (7/10). Perusahaan baru dari Erajaya ini memfasilitasi masyarakat urban untuk memenuhi gaya hidup perkotaan. (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Berbagai macam produk baru yang bergaya fashion digital hadir di gerai Urban Republik di Pondok Indah, Jakarta, Jumat (7/10). Perusahaan baru dari Erajaya ini memfasilitasi masyarakat urban untuk memenuhi gaya hidup perkotaan. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sebelumnya, PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA) tetap akan melanjutkan ekspansi gerai pada 2021 di tengah pandemi COVID-19. Erajaya Swasembada akan membuka lebih dari 300 gerai baru hingga akhir 2021.

"Kami targetkan sekitar 260 hingga 300 gerai baru untuk tahun ini,” ujar Wakil Direktur Utama Erajaya Group Joy Wahjudi dalam paparan publik, Selasa, 25 Mei 2021.

Untuk merealisasikan rencana tersebut, PT Erajaya Swasembada Tbk menyiapkan belanja modal (capital expenditure/capex) sekitar Rp 250 miliar hingga Rp 300 miliar.

Hingga kuartal I 2021, realisasi belanja modal sebesar Rp 37 miliar. Pada periode yang sama, tak kurang dari 20 gerai baru sudah terealisasi dan akan terus berlanjut pada bulan berikutnya.

Dari proyeksi sekitar 300 gerai baru itu, sebagian merupakan konsep baru, yakni Erafone Cloud Retail Partner. Mengusung konsep kemitraan dengan investor lokal, Erafone Cloud Retail Partner dimiliki oleh investor perorangan, namun dikelola dan dioperasikan sepenuhnya oleh tim Erafone.

"Selain yang konvensional, kami juga akan upayakan pembukaan Erafone Cloud Retail Partner yang lebih banyak pada 2021. Ini merupakan bentuk inisiatif perusahaan dalam melakukan efisiensi biaya pembukaan toko," kata Joy.

Hingga kuartal I 2021, PT Erajaya Swasembada Tbk memiliki 88 titik distribusi dan 1.075 owned retail outlet. Selain itu, Perseroan juga bekerjasama dengan kurang lebih 62.000 toko ritel pihak ketiga.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel