Dirjen Pajak : Kami Tahu Jaringan Mafia Pajak

  • Warning! Bank Mandiri Akuisisi BTN, Kredit Pemilikan Rumah Terancam Pu …

    Warning! Bank Mandiri Akuisisi BTN, Kredit Pemilikan Rumah Terancam Pu …

    TRIBUNnews.com
    Warning! Bank Mandiri Akuisisi BTN, Kredit Pemilikan Rumah Terancam Pu …

    TRIBUNNEWS.COM - Serikat karyawan Bank BTN mengingatkan, Bank Mandiri miskin pengalaman dalam hal penyaluran Kredit Pemilikan Rumah (KPR). …

  • Dahlan: Blok Mahakam untuk Pertamina  

    Dahlan: Blok Mahakam untuk Pertamina  

    Tempo
    Dahlan: Blok Mahakam untuk Pertamina  

    TEMPO.CO, Surakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara Dahlan Iskan menegaskan pemerintah akan mengambil alih pengelolaan Blok Mahakam di Kalimantan Timur. Dia mengaku sudah menolak permintaan perpanjangan kontrak dari pengelola sebelumnya, Total E&P Indonesie dari Perancis. …

  • Utang Luar Negeri Membengkak, Apa Penyebabnya ?

    Utang Luar Negeri Membengkak, Apa Penyebabnya ?

    Tempo
    Utang Luar Negeri Membengkak, Apa Penyebabnya ?

    TEMPO.CO, Jakarta - Bank Indonesia menyatakan utang luar negeri Indonesia pada Februari 2014 mencapai US$ 272,1 miliar atau sekitar Rp 3.106,9 triliun. Nilai utang luar negeri Indonesia membengkak 7,4 persen dibanding Februari 2013 dan lebih besar ketimbang pertumbuhan pada Januari 2014 yang mencapai 7,2 persen. (Baca: Utang Luar Negeri RI Tembus Rp 3.106,9 Triliun). …

TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan, Fuad Rahmani mengaku sudah mengetahui jaringan oknum mafia Pajak yang kerap bermain. Ia menyatakan tinggal menunggu bukti untuk menangkap para oknum tersebut.

"Kami sudah tahu jaringannya. Tapi memang hanya segelintir orang, butuh bukti," kata Fuad seusai acara pelantikan 16 pejabat eselon II Pajak, di kantor Pusat Ditjen Pajak, Kamis, 16 Agustus 2012.

Fuad meminta agar masyarakat ikut membantu lembaganya dalam memberantas mafia pajak. Dia mengaku kerap mendapatkan laporan adanya oknum di lembaganya dari masyarakat. Fuad juga menegaskan tidak akan mengurangi intensitas dalam melakukan penertiban oknum pegawai pajak.

"Masyarakat jangan berhenti membantu. Pokoknya kalau ada yang nakal kami tangkap. Kerja sama dengan Komisi Pemberantasan Korupsi, Kejaksaan, dan Kepolisian akan terus dilakukan," katanya.

Citra Direktorat Jenderal Pajak terus tercoreng menyusul ditangkapnya beberapa oknum mafia dalam lembaga itu. Gayus Tambunan, Dhana Widyatmika, dan Tommy Hendratno merupakan beberapa yang berhasil ditangkap karena menerima suap.

Fuad menyatakan para oknum itu sebenarya hanya sebagian kecil dari total 32 ribu pegawai pajak. Menurut dia, mafia pajak bukan hanya ada di lingkungan lembaganya, tapi juga ada di oknum Wajib Pajak yang melakukan menyuapan. "Banyak WP yang nakal dan mengelabui kita agar tidak membayar pajak. Makanya mereka juga harus ditangkap," katanya.

Menteri Keuangan Agus Martowardojo meminta agar Direktorat Jenderal Pajak terus melakukan pembenahan untuk meyakinkan publik jika pengelolaan keuangan dilakukan dengan profesional. Ia menyatakan Dirjen Pajak harus berani melakukan perbaikan sistem.

"Yang tidak benar dan melakukan pelanggaran harus ditindak. Upaya itu akan terus dilakukan sepanjang periode," kata Agus.

ANGGA SUKMA WIJAYA

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.

Memuat...