Dirkeu BNI sebut tak ada rencana penggabungan BNI dengan BTN

Direktur Keuangan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. atau BNI Novita Widya Anggraini mengatakan tak ada rencana penggabungan BNI dengan PT Bank Tabungan Negara (BTN) dalam perencanaan korporasi atau corporate plan BNI.

Selain itu, tidak ada arahan lebih lanjut maupun tindak lanjut dari pemegang saham untuk menjadikan akuisisi BTN menjadi aksi korporasi BNI.

"Jadi memang sampai dengan saat ini tidak ada rencana itu," tegas Novita dalam Public Expose Live 2022 yang diselenggarakan secara virtual oleh Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Kamis.

Maka dari itu, ia mengungkapkan fokus BNI saat ini lebih kepada mengeksekusi agenda transformasi korporasi yang telah dilakukan dan memprioritaskan optimalisasi kontribusi anak perusahaan yang sudah ada agar memiliki nilai tambah kepada Grup BNI.

Setidaknya ada beberapa fokus yang saat ini sedang dilakukan perseroan, yakni transformasi digital perbankan serta sekuritas, khususnya untuk Bank Mayora agar menjadi mesin baru BNI.

Baca juga: BNI: Harga saham BBNI melonjak 60,5 persen pada Agustus 2022

Langkah-langkah tersebut tentunya mendukung lini bisnis BNI, terutama untuk korporasi dan multifinance.

"Jadi rasanya fokus kami saat ini tetap konsisten untuk mengeksekusi agenda transformasi korporasi dan tidak ada aksi korporasi lebih lanjut untuk akuisisi BTN," ungkapnya.

Namun demikian, Novita menyebutkan pihaknya selalu berkomitmen untuk mendukung rencana pengembangan bisnis pemerintah, dengan mempertimbangkan aspek bisnis untuk memberikan dampak positif terhadap kinerja keuangan dan nilai tambah bagi pemegang saham serta negara.

Hal tersebut lantaran saat ini BNI dimiliki 60 persen oleh negara dan 40 persen oleh pemegang saham minoritas.

Sebelumnya, Wakil Presiden Ma'ruf Amin menyampaikan pemerintah memiliki wacana menyatukan BNI dengan BTN.

Dalam rencana yang sedang dikaji tersebut, nantinya BNI akan mengakuisisi BTN dan PT Bank Syariah Indonesia atau BSI mengakuisisi BTN Syariah dengan tujuan perampingan bank-bank milik negara.
​​​​​
"Ada rencana tadinya itu kan untuk mempersedikit jumlah bank Himbara, sehingga Bank BTN itu syariahnya nanti diambil BSI, konvensionalnya diambil BNI, tetapi sekarang itu masih dalam tahap wacana itu," kata Wapres Ma'ruf.

Baca juga: BNI berupaya dongkrak rasio laba hingga di atas 18 persen pada 2025