Dirut Bukalapak Rachmat Kaimuddin ajukan pengunduran diri

·Bacaan 2 menit

Direktur Utama PT Bukalapak.com Tbk Muhammad Rachmat Kaimuddin mengajukan pengunduran diri dari jabatannya.

Sekretaris Perusahaan Bukalapak Perdana A Saputro melalui surat kepada Bursa Efek Indonesia (BEI) yang dikutip di Jakarta, Rabu, menyampaikan Bukalapak telah menerima surat pengunduran diri Rachmat Kaimuddin selaku Direktur Utama pada 28 Desember 2021.

"Permohonan pengunduran diri tersebut akan dilakukan dengan memperhatikan ketentuan anggaran dasar perseroan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku," ujarnya dalam surat ke BEI dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tersebut.

Emiten bersandi BUKA itu tidak menjelaskan alasan pengunduran diri Rachmat sebagai pimpinan perusahaan.

"Tidak terdapat yang secara material yang dapat mempengaruhi kegiatan usaha dan kelangsungan usaha perseroan, penyampaian keterbukaan informasi ini merupakan pemenuhan kewajiban berdasarkan POJK No 31 dan Pasal 8 ayat (2) Peraturan OJK No. 33/POJK.04/2014," ujar Perdana.

Sebelumnya, Bukalapak pada rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB), Kamis (23/12/2021) menerima persetujuan dari para pemegang saham atas perubahan penggunaan dana hasil IPO.

Rachmat, pada saat itu, mengungkapkan bahwa manajemen terus mengkaji dan menelaah potensi-potensi serta kesempatan-kesempatan yang tersedia terkait dengan rencana pertumbuhan dan perkembangan perseroan dan entitas anak perseroan ke depannya.

Adapun setelah IPO pada 6 Agustus 2021 di BEI, Bukalapak berhasil menghimpun dana hingga Rp21,9 triliun.

Menurut perseroan, sesuai siaran pers hasil RUPSLB pada 23 Desember 2021, rencana penggunaan dana IPO menjadi sebagai berikut:

  • Sekitar 33 persen akan digunakan oleh perseroan untuk modal kerja.

  • Sekitar 34 persen akan digunakan untuk modal kerja entitas anak, yaitu

    • Sekitar 15 persen dialokasikan kepada PT Buka Mitra Indonesia;

    • Sekitar 15 persen dialokasikan kepada PT Buka Usaha Indonesia;

    • Sekitar 1 persen dialokasikan kepada PT Buka Investasi Bersama;

    • Sekitar 1 persen dialokasikan kepada PT Buka Pengadaan Indonesia;

    • Sekitar 1 persen dialokasikan kepada Bukalapak Pte. Ltd.; dan

    • Sekitar 1 persen dialokasikan kepada PT Five Jack.

Sedangkan, sisa dana lainnya akan digunakan Bukalapak untuk pertumbuhan dan/atau pengembangan usaha perseroan dan entitas anak. Namun, tidak terbatas pada pembelian saham dan/atau aset, dan/atau penyertaan saham pada satu atau lebih perusahaan termasuk dalam rangka perjanjian patungan (joint venture) dan metode transaksi lain yang sesuai, serta pelunasan fasilitas pinjaman yang digunakan untuk keperluan pertumbuhan dan/atau pengembangan usaha.

Baca juga: Bukalapak dorong UMKM jadi penyedia barang dan jasa
Baca juga: Bukalapak luncurkan aplikasi BukuMitra untuk bantu pembukuan UMKM
Baca juga: CEO Bukalapak: Kami akan fokus di luar lima kota besar di Indonesia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel