Dirut Bulog: Stok beras aman hingga awal triwulan I-2022

·Bacaan 1 menit

Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso menegaskan stok beras yang dimiliki pemerintah aman hingga awal triwulan I-2022 apabila terjadi kemunduran jadwal pada musim panen pertama tahun depan.

"Prediksi kita Januari belum ada panen, tapi stok yang ada di Bulog masih memadai, jadi tidak usah khawatir," kata Budi Waseso dalam konferensi pers di kantor Perum Bulog Jakarta, Selasa.

Budi Waseso memprediksi jadwal panen padi mundur disebabkan fenomena El Nino yang biasanya petani mulai panen pada Februari, bisa mundur ke Maret atau bahkan April.

Kendati demikian, Budi Waseso menyebut data Badan Pusat Statistik (BPS) yang memperkirakan produksi beras dalam negeri pada triwulan I-2022 sebanyak 11,61 juta ton.

"Artinya kalau kebutuhan masyarakat Indonesia 2,6 juta ton per bulan, dikalikan tiga, masih surplus," kata Budi Waseso yang akrab dipanggil Buwas.

Namun apabila kondisi cuaca tidak menentu dan menyebabkan mundurnya musim panen, Buwas menegaskan Bulog masih punya stok yang memadai.

"Masyarakat tidak usah takut akan ketersediaan beras. Pemerintah melalui Bulog telah siapkan antisipasi kemungkinan-kemungkinan yang terjadi," katanya.

Buwas yang merupakan mantan Kabareskrim Polri dan Kepala BNN tersebut menekankan bahwa Bulog sudah teruji menyediakan pangan pokok yaitu beras di masa sulit pada pandemi COVID-19 pada 2020 dan 2021.

Baca juga: Buwas: Tiga tahun berturut Indonesia tak impor beras

Baca juga: Bulog: Pendistribusian beras fortivit dilakukan secara bertahap

Baca juga: Bulog dan badan pangan perlu bersinergi perkuat stok penyangga pangan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel