Dirut Mitratel optimistis konsisten bangun layanan telekomunikasi

·Bacaan 2 menit

Direktur Utama PT Dayamitra Telekomunikasi (Mitratel) Theodorus Ardi Hartoko optimistis perseroan konsisten bisa terus melakukan pembangunan layanan telekomunikasi berkualitas di seluruh wilayah Indonesia, termasuk di daerah terpencil, terluar, dan tertinggal (3T).

Teddy, panggilan akrabnya, baru-baru ini dianugerahi tanda kehormatan Satyalancana Pembangunan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika karena dinilai berhasil menginisiasi dan membangun program Base Transceiver Station (BTS) Perbatasan di daerah 3T sejak 2011.

Dalam keterangan di Jakarta, Kamis, Teddy mengatakan, penganugerahan Satyalancana Pembangunan merupakan sebuah penghormatan terhadap kontribusi perusahaan bagi pembangunan layanan telekomunikasi di seluruh penjuru Indonesia, khususnya di daerah 3T.

"Kami berterima kasih kepada semua pihak yang terlibat sehingga pembangunan dapat terlaksana dengan baik walaupun banyak rintangan dan hambatan dalam pejalanannya. Ke depan, kami berharap dengan apresiasi ini dapat memberikan energi dan inovasi baru untuk terus berkarya dan semakin dapat memberikan karya positif yang dapat dirasakan seluruh lapisan masyarakat untuk menjadikan Indonesia lebih baik lagi," ujar Teddy.

Melalui Mitratel, yang merupakan anak usaha PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk, Teddy berperan besar dalam pembangunan 516 menara telekomunikasi dan 60 menara transmisi backbone, khususnya di Papua dan Natuna.

Program pembangunan menara tersebut guna menghubungkan antar wilayah untuk mengakomodasi konektivitas telekomunikasi dalam memenuhi kebutuhan masyarakat mengakses layanan telekomunikasi dan data secara adil, merata, dan berdaulat di wilayah NKRI.

Adapun penyediaan BTS di wilayah blankspot telekomunikasi merupakan salah satu program Universal Service Obligation (USO) yang dilaksanakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika melalui Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI).

Program itu merupakan salah satu strategi untuk mengurangi kesenjangan telekomunikasi dengan penyediaan layanan seluler telefoni dasar di daerah yang belum mendapatkan sinyal.

Hal itu sejalan dengan Program Nawacita yang telah dicanangkan oleh Presiden RI, terutama pada butir ke-3, yaitu membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka NKRI.

Sampai saat ini, BAKTI telah membangun di 1.682 lokasi yang tersebar di berbagai daerah di Indonesia, khususnya daerah 3T.

Mitratel kemudian mengambil peran dengan ikut berpartisipasi dalam pelelangan umum dari BAKTI melalui Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) sejak 2011. Mitratel berperan dalam membangun lebih dari 30 persen menara telekomunikasi yang telah dibangun BAKTI hingga saat ini.

Mitratel telah membangun 516 site BTS Perbatasan di seluruh Indonesia, dimana jumlah site terbanyak yang dikerjakan oleh perusahaan adalah site-site di wilayah Maluku dan Papua, yakni sebanyak 364 site atau sebesar 70 persen dari semua site yang telah dibangun Mitratel.

Selain peran serta strategis di BTS Perbatasan, Mitratel juga berperan dalam pembangunan 60 menara transmisi backbone, khususnya di Papua dan Natuna.

Baca juga: Telkomsel alihkan 4.000 menara telekomunikasi ke Mitratel

Baca juga: Mitratel luncurkan PIN1SI dan F16HT

Baca juga: Telkom inbreng 798 menara telekomunikasi ke anak usahanya Mitratel

Baca juga: Mitratel gandeng PPI kembangkan teknologi komunikasi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel