Disbunak Kalbar minta peternak waspada penyakit mulut dan kuku

Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan (Disbunak) Provinsi Kalbar, M. Munsif meminta peternak dan pemerintah daerah melalui dinas terkait untuk mewaspadai penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak dalam rangka mencegah kerugian ekonomi.

"Saat ini berdasarkan laporan sementara pelaksanaan investigasi suspek PMK sudah ditemukan pada kambing di Kabupaten Mempawah. Untuk itu perlu peran semua pihak untuk mewaspadainya," ujarnya di Pontianak, Rabu.

Ia menjelaskan bahwa PMK adalah penyakit infeksi virus yang bersifat akut dan sangat menular pada hewan berkuku genap atau belah. Hal itu bisa menimbulkan kerugian ekonomi yang besar akibat menurunnya produksi sehingga menghambat dalam perdagangan hewan dan produknya.

"Hewan yang rentan seperti sapi, kerbau, kambing domba, rusa dan babi. Untuk gejala klinis pada hewan yakni lepuh di mulut, lidah, gusi, demam, leleran di hidung menggantung, luka pada kuku hewan dan bisa pincang, tidak mau makan dan air liur berbusa," jelas dia.

Baca juga: Mentan: sebagian daging ternak terinfeksi PMK masih bisa dikonsumsi

Baca juga: Pakar: Daging sapi terjangkit PMK aman dikonsumsi asal dilayukan dulu

Terkait kasus PMK di Mempawah yakni di Perintis Jaya Farm milik Romi yang berlokasi di Desa Sungai Nipah Kecamatan Jungkat. Perintis Jaya Faram telah berjalan selama tiga tahun dengan usaha penyediaan kambing potong dan aqiqah.

Kejadiannya pada kambing kacang umur lebih dari 1 tahun berjumlah 11 ekor didatangkan dari Sumenep dan sampai di Pontianak tanggal 25 April 2022 lalu. Selama perjalanan sebelum ke lokasi pemilik kambing mati di kapal 1 ekor dan telah dijual untuk dipotong 2 ekor. Sehingga sisa 8 ekor.

"Kambing yang datang 8 ekor dicampur dengan kambing sebelumnya berjumlah 1 ekor. Sebagian dijual. Tanggal 1 Mei seluruh kambing 3 ekor yang tersisa menunjukkan pincang-pincang dan ada luka pada teracaknya. Pada tanggal 8 Mei 2022 dilakukan investigasi oleh tim Kabupaten Mempawah," jelas dia.

Baca juga: Polri bantu cegah penyebaran penyakit mulut dan kuku hewan ternak

Baca juga: Kementan segera vaksinasi hewan di wilayah wabah dan nonwabah PMK

Ia menambahkan untuk dari provinsi juga melakukan tindak lanjut dari Surat Edaran Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Nomor 06005/PK.310/F/05/2022 Tanggal 6 Mei 2022 Hal Peningkatan Kewaspadaan Terhadap PMK dengan mengirim surat ke dinas terkait bidang kesehatan hewan kabupaten.

Dalam surat itu meminta kabupaten meningkatkan kewaspadaan dini melalui pengawasan lalu lintas ternak dan pengawasan kesehatan hewan pada sentra-sentra peternakan sapi, kerbau, kambing dan domba dan babi.

Kemudian melakukan pembinaan kepada peternak untuk melakukan pelaporan jika menemukan kasus kesakitan atau kematian pada hewan ternak pada butir di atas dengan disertai atau tanpa tanda klinis yang mengarah pada PMK.

"Kemudian melakukan Komunikasi Informasi dan Edukasi (KIE) terkait pencegahan dan pengendalian PMK kepada peternak, pengepul dan masyarakat dengan menggunakan media konvensional maupun media sosial dan sejumlah langkah lainnya," kata dia.

Baca juga: Kementan tetapkan enam kabupaten terjangkit wabah PMK hewan

Baca juga: Puluhan sapi di Kota Batu diduga terjangkit PMK

Baca juga: DKPH: 143 ekor sapi di Probolinggo terduga terjangkit PMK

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel