Dishub DKI segera realisasikan rekomendasi KNKT soal TransJakarta

·Bacaan 2 menit

Dinas Perhubungan DKI Jakarta bersama manajemen TransJakarta segera merealisasikan sejumlah rekomendasi dari Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) soal insiden beruntun yang menimpa armada bus yang dikelola BUMD DKI Jakarta tersebut.

"Kami bersama manajemen TransJakarta mengupayakan untuk merealisasikan rekomendasi dari KNKT terhadap hal yang perlu penyesuaian," kata Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta, Syafrin Liputo, di kantor TransJakarta, Jakarta Timur, Rabu.

Menurut Syafrin, penyesuaian dari rekomendasi itu tidak akan mengurangi rencana implementasi perbaikan di TransJakarta. "Diharapkan dalam waktu dekat bisa direalisasikan, akan kami lakukan bersama dengan rekan di TransJakarta," imbuhnya.

Sementara itu, pada kesempatan yang sama KNKT menyampaikan sejumlah rekomendasi dari empat area yang menjadi bahan evaluasi.

Pelaksana Tugas Kepala Sub Komite Moda Investigasi Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) KNKT, Ahmad Wildan, mengatakan, empat area evaluasi itu yakni manajemen risiko TransJakarta, kelaikan armada, kesiapan awak dan keselamatan atau keamanan rute atau lintasan TransJakarta.

Wildan menjelaskan, terkait manajemen risiko, pihaknya meminta penambahan departemen khusus yang mengelola manajemen risiko dan memberikan jaminan keselamatan.

"Saat ini unit serupa sudah ada tapi masih terlalu kecil, sehingga perlu ditingkatkan paling tidak sama dengan direktorat yang berada di bawah dirut yang dipimpin direktur," imbuhnya.

Rekomendasi kedua, lanjut dia, KNKT meminta manajemen TransJakarta untuk membuat standar prosedur yang adaptif dan responsif menyangkut kelaikan awak dan kendaraan.

Masukan itu diberikan, kata dia, setelah ditemukan adanya dinamika salah satunya menyangkut teknologi karena bus yang digunakan dari bus yang konvensional hingga bus listrik.

Terkait keselamatan rute atau lintasan, KNKT bersama manajemen TransJakarta melakukan pemetaan di 13 koridor lintasan bus.

"Kami menemukan beberapa hazard di dalam lintasan sehingga perlu dilakukan pemetaan komprehensif yang lebih luas tidak hanya di 13 koridor, tapi juga lintasan non BRT," ucapnya.

Baca juga: Ini rekomendasi KNKT untuk manajemen TransJakarta

Adapun rekomendasinya, kata dia, pihaknya meminta Badan Pengelola Transportasi Jakarta Bogor Depok Tangerang Bekasi/Jabodetabek (BPTJ) melakukan pemetaan lintasan baik di rute BRT (Bus Rapid Transit), Non BRT, maupun tol.

Harapannya, lanjut dia, dapat menjadi panduan kebijakan bagi pemangku kepentingan di antaranya pengelola tol hingga manajemen TransJakarta.

Sedangkan, terkait kelaikan pengemudi, lanjut dia, pihaknya menilai, perlu ada kajian ulang terkait Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) dan skema sertikasi profesi untuk pengemudi angkutan massal.

"BNSP bersama pemangku kepentingan dan manajemen TransJakarta akan mengkaji ulang tentang SKKNI dan skema sertifikasi profesi untuk pengemudi angkutan massal sehingga semua temuan yang kami kaji bisa diakomodasi," ucapnya.

Adanya sejumlah rekomendasi kepada TransJakarta itu menyusul runtutan insiden yang menimpa armada yang dioperasikan BUMD DKI Jakarta itu.

Dalam beberapa bulan terakhir, terjadi rentetan kecelakaan armada TransJakarta di antaranya terjadi di Cawang, Jakarta Timur, yang menewaskan dua orang, kemudian di Gandaria, Senen dan terakhir di Pusat Grosir Cililitan (PGC) Jakarta Timur.

Baca juga: KNKT fokus tiga hal untuk investigasi insiden TransJakarta
Baca juga: Wagub DKI sebut persoalan TransJakarta masih dicarikan solusi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel