Dishub Jabar imbau warga manfaatkan Aplikasi SiManis saat mudik

·Bacaan 2 menit

Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Barat (Jabar) mengimbau warga untuk memanfaatkan Simanis atau Sistem Informasi Jalan dan Wisata yang menyajikan jalur mudik di seluruh wilayah Jabar, termasuk jalur alternatif, jadwal keberangkatan kereta api, pesawat terbang, hingga informasi seputar terminal.

"Masyarakat dapat memanfaatkan SiManis untuk memantau pergerakan kendaraan saat mudik, sehingga bisa membuat perencanaan waktu dan jalur yang aman dan nyaman untuk dilalui," ujar Kepala Dinas Perhubungan Jawa Barat A Koswara dalam acara Jabar Punya Informasi di Gedung Sate, Selasa.

Dinas Perhubungan Jabar menyiapkan aplikasi khusus untuk melayani pemudik baik yang akan keluar atau masuk ke wilayah Jabar, termasuk informasi seputar kondisi jalan dan destinasi wisata di daerah ini.

Baca juga: Dishub Jabar ajak masyarakat pantau kepadatan lalin Gadog lewat medsos

Selain itu juga menampilkan tujuan wisata termasuk kapasitas pengunjung lokasi wisata yang diperbarui setiap satu jam sekali.

Menurut dia, khusus pemudik yang masuk Bandung Raya bisa memantau kemacetan secara "live streaming". Pemudik tinggal klik kotak hijau "Pantau CCTV" dan langsung diarahkan ke 62 kamera pengawas yang diinginkan.

Pemudik juga bisa mengetahui kondisi lalu lintas jalan melalui video reportase petugas dan hasil rekaman netizen yang direkap.

Aplikasi ini hasil kolaborasi Dishub Jabar, Jabar Digital Service Diskominfo Jabar, Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jabar, Kementerian Perhubungan, serta pengelola jalan tol yang dapat menjadi panduan pemudik tahun ini dan diakses melalui: https://simanis-dishub.jabarprov.go.id/.

Baca juga: Dishub Jabar prediksi puncak arus mudik Lebaran 2022 pada 29-30 April

Koswara mengatakan sekitar 14,9 juta pemudik diperkirakan akan masuk wilayah Jabar. Sementara yang keluar Jabar mencapai 9,2 juta orang.

Ini artinya akan ada penambahan sekitar 5,7 juta warga yang masuk ke Jabar yang akan diikuti mobilitas kendaraan dari berbagai aktivitasnya. Kendaraan yang akan digunakan pemudik akan didominasi oleh kendaraan pribadi, baik mobil ataupun motor.

Mobil diprediksi akan mencapai 28,6 persen sementara motor sekitar 21,5 persen. Sisanya menggunakan kendaraan angkutan umum seperti bus kota (17,38 persen), kereta api (9,7 persen), pesawat (8,13 persen) dan sisanya lewat jalur laut/sungai.

Koswara menambahkan, total personel Dishub, baik di tingkat Jabar maupun kabupaten dan kota di Jabar yang akan bertugas selama arus mudik dan balik mencapai sekitar 4.328 orang.

Baca juga: Titik kemacetan jalur mudik Lebaran 2022 di Jabar mulai dipetakan

Personel akan diturunkan di jalur mudik hingga di posko-posko sepanjang jalur mudik di Jabar dengan total posko sebanyak 226 titik.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel