Diskusi Nuklir oleh Iran Juga Fokus Bahas Kembalinya Amerika Serikat ke JCPOA

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Iran mengatakan akan melanjutkan pembicaraan multilateral pada 29 November di ibu kota Austria, Wina, yang bertujuan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir negara itu dengan kekuatan dunia.

Uni Eropa juga mengkonfirmasi berita tentang dimulainya kembali pembicaraan dan mengatakan negosiasi akan dipimpin oleh Mora atas nama kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell.

“Para peserta akan melanjutkan diskusi tentang prospek kemungkinan kembalinya Amerika Serikat ke JCPOA dan bagaimana memastikan implementasi penuh dan efektif dari perjanjian oleh semua pihak,” kata Layanan Tindakan Eksternal Eropa UE dalam sebuah pernyataan, yang menambahkan bahwa penandatangan JCPOA yang tersisa akan diwakili.

Wakil Menteri Luar Negeri Iran Ali Bagheri Kani, yang menjadi kepala negosiator Teheran pada pertengahan September, mengatakan bahwa tanggal tersebut ditetapkan dalam panggilan telepon dengan mediator Uni Eropa Enrique Mora. Demikian seperti dikutip dari laman Al Jazeera, Kamis (4/11/2021).

“Kami setuju untuk memulai negosiasi yang bertujuan untuk menghapus sanksi yang melanggar hukum dan tidak manusiawi pada 29 November di Wina,” kata Bagheri di Twitter, merujuk pada langkah-langkah yang telah diberlakukan Amerika Serikat terhadap Iran sejak penarikan sepihak dari kesepakatan nuklir – yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) pada Mei 2018.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Pembicaraan Nuklir Iran

Ilustrasi nuklir Iran (AFP)
Ilustrasi nuklir Iran (AFP)

Pada bulan April, Teheran dan enam negara lain mulai membahas cara-cara untuk menyelamatkan pakta nuklir, yang telah terkikis sejak 2018 ketika Presiden Donald Trump saat itu menarik AS darinya dan menerapkan kembali sanksi hukuman terhadap Iran, mendorong Teheran untuk melanggar berbagai batasan pengayaan uranium yang ditetapkan. oleh pakta.

Namun pembicaraan telah terhenti sejak pemilihan Raisi, yang pemerintahannya diperkirakan akan mengambil pendekatan yang keras ketika pembicaraan dilanjutkan.

Sementara itu, AS mengatakan dapat mencapai kesepakatan dengan cepat jika Iran "serius" saat mengumumkan dimulainya kembali negosiasi tidak langsung.

“Kami percaya masih mungkin untuk segera mencapai dan menerapkan kesepahaman tentang pengembalian timbal balik untuk mematuhi JCPOA dengan menutup sejumlah kecil masalah yang masih belum terselesaikan pada akhir Juni ketika putaran keenam berakhir.”

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel