Disparekraf: Citayam Fashion Week wadah kreativitas anak muda

Kepala Bidang Pemasaran dan Atraksi Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Disparekraf) DKI Jakarta Hari Wibowo berpendapat bahwa fenomena Citayam Fashion Week yang bertempat di kawasan Dukuh Atas, Jakarta, belakangan ini, merupakan wadah kreativitas anak muda.

"Kami menilai mereka adalah anak muda kreatif yang memang perlu ada wadahnya, serta perlu disalurkan bakat dan talentanya," kata Hari kepada ANTARA di Jakarta, Rabu.

Lebih lanjut, ia mengatakan, Jakarta sangat terbuka dengan kreativitas anak muda di berbagai bidang, tak terkecuali fesyen. Hari berharap, fenomena ini juga bisa berkembang di kota-kota lain di Indonesia.

Baca juga: Dishub DKI minta pengunjung CFW gunakan angkutan umum

"Sebagaimana arahan gubernur, Jakarta adalah kota kolaborasi, kota milik semua, milik warga negara Indonesia. Semua orang boleh datang ke Jakarta sepanjang mematuhi aturan yang berlaku. Silahkan datang ke Dukuh Atas, tapi tertib dan menjaga kebersihan, karena semakin viral, semakin banyak pula yang datang," jelas Hari.

"Tidak hanya di Jakarta, sepertinya di Surabaya, Jawa Timur, juga sudah ada hal ini. Menurut saya, kegiatan-kegiatan seperti ini baik ketika sudah bermunculan di berbagai tempat lainnya, tak hanya di Jakarta, namun, tetap itu tadi, mematuhi aturan yang ada dan tertib," ujarnya menambahkan.

Bicara mengenai industri kreatif, Hari memaparkan industri ekonomi kreatif di DKI Jakarta memiliki potensi yang luar biasa untuk dikembangkan lebih jauh.

"Pertumbuhannya sangat besar, hampir 10 persen dari PDRB (Produk Domestik Regional Bruto) Jakarta. PDRB DKI Jakarta sendiri bernilai Rp2,914 triliun di tahun 2021, dan industri kreatif memegang peran penting di dalamnya. Angka ini tidak kecil dan harapannya terus semakin berkembang ke depannya," papar Hari.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), Jakarta masih menjadi kontributor terbesar terhadap perekonomian nasional. Terbukti pada kuartal II-2020, Jakarta berkontribusi sebesar 17 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB), disusul Jawa Timur dan Jawa Barat.

Baca juga: "Citayam Fashion Week", antara kreativitas dan ketertiban umum

Pertumbuhan ekonomi DKI Jakarta pada triwulan II-2021 berada pada zona positif sebesar 10,9 persen atau tumbuh positif setelah pada periode sama 2021 kontraksi 8,33 persen. BPS juga mencatat PDRB DKI Jakarta pada triwulan II-2021 mencapai Rp 721,5 triliun.

Sementara itu, di bidang ekonomi kreatif, Hari menjelaskan bahwa produk gaya hidup halal (halal lifestyle) memiliki porsi yang cukup banyak dalam perkembangan sektor ini. Bagi dia, gaya hidup halal bukanlah hal yang tersegmentasi, melainkan sebuah gaya hidup yang cocok untuk semua kalangan.

"Saya sempat berdiskusi dengan banyak pihak terkait, bahwa halal lifestyle ini bukan untuk Muslim saja, tapi juga menjadi bagian dari kehidupan kita. Banyak orang memilih makan di restoran halal, karena produknya dinilai terjamin higienis dan bersih," kata Hari.

"Harapannya kita bisa menerima bahwa halal lifestyle menjadi bagian keseharian kita, tanpa paksaan, dan tentu bermanfaat bagi semua orang," imbuhnya.

Baca juga: Jakarta Pusat sita belasan motor parkir liar di kawasan CFW

Baca juga: MUI sesalkan perilaku menjurus promosi LGBT di CFW

Baca juga: Sandi: Siapa saja yang daftarkan CFW sebagai HAKI harus tranparan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel