Disuruh Bayar Anggur yang Diminum, Wanita Ini Malah Ancam Akan Ledakkan Pesawat

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Auckland - Seorang mantan model mengancam akan meledakkan pesawat dari Melbourne ke Auckland setelah perkara segelas anggur.

Hannah Lee Pierson (31) mengaku bersalah di Pengadilan Distrik Christchurch, pada Rabu (7/3), atas perilaku tidak tertib dan perilaku mengganggu terhadap anggota kru pesawat. Dia telah dikembalikan dengan jaminan sampai dijatuhi hukuman pada 23 Juni.

Berdasarkan Stuff, Pierson naik pesawat dari Melbourne ke Auckland pada 7 November. Lama penerbangan itu sekitar tiga setengah jam, dengan sekitar 71 penumpang di dalamnya.

Pierson mengakui tuduhan atas perilaku tidak tertib dan salah satu perilaku mengganggu terhadap anggota kru ketika dia muncul di Pengadilan Distrik Christchurch.

Setelah kru mulai menyajikan makanan dan minuman, Pierson meminta segelas anggur. Tetapi ketika kru memberitahu dia bahwa tiketnya tidak mencakup anggur, dan bahwa dia perlu membelinya dari menu, Pierson mulai melecehkan seorang anggota kru penerbangan.

Pierson yang tidak senang langsung berteriak sekencang-kencangnya, dan bahkan beberapa kali megatai kru yang bertugas dengan sebutan yang tidak pantas.

Kondisi Tidak dapat Dikontrol

Ilustrasi kabin pesawat terbang. (dok. pexels.com/Sourav)
Ilustrasi kabin pesawat terbang. (dok. pexels.com/Sourav)

Saat Pierson mencoba meninggalkan kursinya untuk mengambil wine, kru berhasil mengalihkannya ke deretan kursi kosong dan menahannya di sana. Ia kemudian mencengkeram lengan anggota kru dengan erat, meremasnya kuat-kuat.

Dia mulai membuat gerakan dengan kepalanya yang menyebabkan anggota staf lain percaya bahwa dia akan menghajar anggota kru, lapor Nzherald.

Pierson terus-menerus mencoba untuk keluar dari kursinya, dengan kru yang sangat prihatin, mengingat dia berada di dekat pintu keluar darurat.

Ia beberapa kali berteriak, "Ambilkan aku anggur sialan atau aku akan meledakkan pesawat".

Crew pun memborgolnya, lalu mengikatnya ke kursi menggunakan sabuk pengaman cadangan.

Omelannya berlanjut dengan "pengabaian total terhadap penumpang lain di sekitarnya termasuk anak-anak kecil".

Sekitar 90 menit sebelum tiba di Bandara Auckland, dia tertidur. Tetapi ketika dia bangun saat mendarat, dia melanjutkan pelecehan verbal.

Setelah mengaku bersalah hari ini, pengacaranya mengatakan dia bermaksud untuk mengajukan pemecatan tanpa keyakinan, dengan mengatakan hukuman akan memiliki konsekuensi perjalanan.

Hakim Alastair Garland mengatakan bahwa maskapai penerbangan mungkin akan "sangat senang" jika dia tidak bepergian.

Hakim juga bertanya kepada pengacaranya apakah dia memiliki masalah alkohol, dan dia menerima bahwa alkohol telah menjadi masalah di masa lalu.

Dia mengembalikannya dengan jaminan sampai dijatuhi hukuman.

Reporter: Lianna Leticia

Saksikan Video Berikut Ini: