Diusulkan Terima Nobel Perdamaian 2022, Muhammadiyah: Suatu Kehormatan

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Peraih Nobel Perdamaian 1996, Jose Manuel Ramos Horta mencalonkan organisasi muslim terbesar di Indonesia yakni Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah sebagai peraih Nobel Perdamaian 2022.

Sekretaris Umum PP Muhammadiyah, Abdul Mu'ti menyampaikan bahwa pihaknya sangat mengapresiasi upaya yang dilakukan Jose Ramos Horta.

"Kami mengapresiasi usul Ramos Horta yang mengusulkan kembali Muhammadiyah dan NU sebagai kandidat penerima hadiah Nobel 2022," tutur Mu'ti saat dihubungi Liputan6.com, Minggu (26/12/2021).

Sejauh ini, Mu'ti mengaku belum terdengar kabar resmi yang masuk ke Muhammadiyah terkait usulan penerima Nobel Perdamaian 2022 itu.

"Itu suatu kehormatan. Meskipun sampai saat ini belum ada informasi terkait usulan nominasi Nobel dan persyaratan yang harus dipenuhi seperti usulan sebelumnya," kata Mu'ti.

Meneliti Lebih Cermat

Jose Ramos Horta sebelumnya mengusulkan Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah sebagai calon penerima Nobel Perdamaian 2019. Untuk kali ini, dia berharap Komite Nobel melihat dua organisasi Islam terbesar di Indonesia itu dengan lebih cermat sehingga nantinya dapat menyematkan Nobel Perdamaian 2022.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel