DKI upayakan standar pelayanan optimal dalam dokumen kependudukan

·Bacaan 2 menit

Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) DKI Jakarta bertekad untuk terus mengupayakan mencapai standar pelayanan optimal dalam penyelesaian dokumen kependudukan agar prosesnya dapat berlangsung semakin cepat, akurat dan tuntas.


"Percepatan layanan ini direalisasikan melalui berbagai perbaikan, seperti peningkatan kinerja petugas, serta perbaikan pola kerja," kata Kepala Dinas Dukcapil DKI Jakarta Budi Awaludin, di Jakarta, Senin.

Ia menyebutkan bahwa optimalisasi pelayanan ini sesuai dengan Keputusan Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta Nomor 71 Tahun 2022 Tentang Pedoman Penyelesaian Layanan Administrasi Kependudukan dan Pencatatan Sipil Provinsi DKI Jakarta, yang terbit pada Maret 2022.


Sederhananya, kata dia, petugas dengan cepat dan sigap, langsung memproses dokumen persyaratan dari warga, sehingga pelayanannya menjadi cepat.


"Dengan pelayanan cepat, akurat dan tuntas sesuai durasinya, maka warga DKI yang dapat terlayani juga semakin banyak sehingga tidak perlu mengantre terlalu lama," ujar Budi.

Baca juga: Layanan administrasi kependudukan warga DKI, kini jadi 15 menit

Optimalisasi layanan juga dilakukan dengan berbagai hal, di antaranya layanan melalui aplikasi Alpukat Betawi yang semula kuotanya hanya 50 dokumen, sekarang ditambah hingga 100 dokumen untuk mengakomodir permintaan yang ada.


Kemudian, Dinas Dukcapil DKI Jakarta juga memberikan layanan jemput bola untuk membantu warga agar merasakan kemudahan dalam mengurus berbagai dokumen.


Budi menambahkan, Pemprov DKI Jakarta mendapatkan mesin Anjungan Dukcapil Mandiri (ADM) dari Kementerian Dalam Negeri atas pelayanan prima yang dilakukan oleh Dinas Dukcapil Provinsi DKI Jakarta kepada masyarakat.


"Akan dilakukan serah terima ADM ini dari Ditjen Kependudukan dan Pencatatan Sipil, Kementerian Dalam Negeri RI Bapak Zudan Arif Fakrulloh kepada Gubernur Provinsi DKI Jakarta Bapak Anies Baswedan dalam waktu dekat ini," tuturnya.

Sebelumnya, Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) DKI Jakarta memperpendek layanan administrasi kependudukan untuk seluruh warga DKI, yakni hanya butuh waktu 15 menit atau meningkat dari sebelumnya yang membutuhkan waktu mulai satu jam sampai beberapa hari.

Baca juga: DPRD apresiasi Dukcapil DKI yang berhasil integrasikan data penduduk


"Seperti pengurusan KTP dari yang sebelumnya membutuhkan waktu sekitar satu jam hingga beberapa hari, kini menjadi 15 menit jika seluruh dokumen persyaratan dari masyarakat dinyatakan lengkap dan sinyal jaringan internet berjalan dengan baik," kata Budi.


Budi menyebutkan pihaknya terus melakukan perbaikan secara berkelanjutan sehingga mampu melakukan percepatan layanan menjadi mulai dari 15 menit, 30 menit dan 60 menit.

Hanya ada satu layanan yang membutuhkan waktu lebih lama yaitu: Layanan Pemanfaatan akses data Kependudukan yang memerlukan waktu 480 menit.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel