Dokter: Kurangi risiko "long COVID-19" dengan vaksinasi

Dokter spesialis paru Fathiyah Isbaniah mengajak masyarakat untuk melengkapi diri dengan vaksinasi COVID-19 hingga dosis penguat guna mengurangi risiko terjadinya long COVID-19.

"salah satu cara untuk mengurangi risiko long COVID-19 atau sindrom setelah COVID-19 adalah dengan vaksinasi, mulai dosis pertama hingga dosis penguat," katanya dalam wawancara virtual yang diakses di Jakarta, Senin.

Pernyataan tersebut disampaikan usai konferensi pers mengenai sosialisasi penelitian/riset terkait Long COVID-19, hasil kerja sama RSUP Persahabatan, Departemen Pulmonologi dan Kedokteran Respirasi FKUI, serta Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI).

Baca juga: PDPI: Risiko long COVID-19 rendah pada orang yang sudah divaksin

Ketua Divisi Infeksi RSUP Persahabatan itu menjelaskan bahwa ada beberapa hal yang menjadi faktor risiko sindrom setelah COVID-19. Pertama, usia di atas 50 tahun, penyakit penyerta atau komorbid, hipertensi, obesitas, kondisi psikiatri, penyakit imunosupresif, dan tingkat keparahan gejala pada saat fase akut COVID-19.

Dengan demikian, kata dia, sedikitnya ada dua upaya yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko long COVID-19.

"Pertama, jika seseorang memiliki komorbid atau penyakit penyerta, harus dikontrol, misalkan memiliki diabetes, penyakit ginjal, atau hipertensi, harus dikontrol agar dapat terkendali," katanya.

Yang kedua, kata dia, melengkapi diri dengan vaksinasi guna mengurangi risiko terinfeksi atau kalaupun terinfeksi, diharapkan dapat mencegah risiko gejala berat atau mengurangi keparahan gejala pada saat fase akut COVID-19.

Dia menambahkan vaksinasi COVID-19 lengkap mulai dari dosis pertama hingga dosis penguat terbukti dapat meningkatkan daya tahan tubuh.

"Dengan melengkapi diri dengan vaksinasi, lalu rutin kontrol ke dokter untuk penanganan komorbid yang diderita diharapkan akan dapat mengurangi risiko long COVID-19," katanya.

Baca juga: Epidemiolog: Booster bantu cegah terjadinya long covid saat endemi

Baca juga: Orang tua perlu bersiap untuk kemungkinan "long COVID-19" pada anak

Dokter Fathiyah Isbaniah menambahkan sindrom setelah COVID-19 biasanya ditandai dengan gejala yang menetap hingga 12 minggu dari onset atau waktu permulaan munculnya suatu penyakit.

"Yang perlu diperhatikan adalah gejala menetap lebih dari 12 minggu dari onset, dan bukan dari diagnosis penyakit lain," katanya.

Dia mengatakan bahwa terdapat 10 gejala umum sindrom setelah COVID-19, yaitu kelelahan, gangguan memori, sesak napas, gangguan tidur, nyeri sendi, gangguan konsentrasi, gangguan indra pengecap, cemas dan depresi, batuk hingga rambut rontok.

"Sementara gejala long COVID-19 yang paling sering dilaporkan adalah kelelahan atau fatigue," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel