Dokter sebut aktivitas fisik baik untuk kesehatan jantung

Dokter Spesialis Jantung dan Pembuluh Darah Rio Probo Kaneko Sp.JP, FIHA mengatakan masyarakat perlu melakukan aktivitas fisik maupun olahraga secara rutin karena baik untuk kesehatan jantung.

"Dengan aktif bergerak, beraktivitas fisik maupun olahraga, baik untuk kesehatan jantung," kata Rio Probo ketika dihubungi di Jakarta, Senin.

Dokter yang praktik di RSUD Prof. Dr Margono Soekarjo Purwokerto, Jawa Tengah itu menambahkan ketika seseorang melakukan aktivitas fisik maka jantung akan meningkatkan jumlah darah yang dipompa setiap menitnya.

"Atau disebut dengan cardiac output yang normalnya sekitar lima liter per menit menjadi hingga 25-30 liter per menit. Sehingga aliran darah ke seluruh tubuh menjadi semakin baik," katanya.

Dokter Rio menambahkan aktivitas fisik atau olahraga juga menimbulkan respons adaptasi tubuh, di mana jantung mengalami bertambahnya jumlah tampungan darah pada ruang bilik dan kemampuan kontraksi otot jantung yang makin baik.

Baca juga: Dokter: Waspada gejala lebam pada kulit tanda penyakit leukimia

Baca juga: Dokter: Perokok berisiko lebih besar terkena kanker paru

"Hal tersebut meningkatkan jumlah darah yang dapat dipompa oleh jantung setiap kali berdenyut dan menurunkan laju jantung istirahat karena target kebutuhan darah yang dipompa ke seluruh tubuh tetap terpenuhi dengan laju yang lebih lambat," katanya.

Dia menambahkan bahwa beberapa penelitian juga menunjukkan adaptasi pada jantung tersebut berkaitan dengan peningkatan kesehatan jantung dan penurunan angka kematian akibat penyakit kardiovaskular.

Dia juga kembali mengatakan bahwa saat ini pemerintah terus memperkuat gerakan masyarakat hidup sehat atau Germas guna mencegah berbagai masalah kesehatan, termasuk mencegah penyakit jantung.

"Masyarakat perlu menerapkan gerakan masyarakat hidup sehat dalam kehidupan sehari-hari, karena memiliki banyak manfaat, termasuk untuk memelihara kondisi kesehatan jantung," katanya.

Sementara itu, Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kualitas Kesehatan dan Pembangunan Kependudukan Kemenko PMK Agus Suprapto mengatakan Kemenko PMK turut berperan aktif dalam menyosialisasikan pentingnya pencegahan penyakit jantung kepada masyarakat.

Dia menjelaskan bahwa pemerintah terus menggencarkan kampanye Germas sesuai dengan Instruksi Presiden Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2017 tentang Gerakan Masyarakat Hidup Sehat dalam rangka mendorong masyarakat untuk mengutamakan paradigma sehat yang promotif dan preventif.

Gerakan Masyarakat Hidup Sehat meliputi tujuh langkah, yakni melakukan aktivitas fisik, makan buah dan sayur, tidak merokok, tidak mengonsumsi minuman beralkohol, melakukan pemeriksaan kesehatan secara berkala, menjaga kebersihan lingkungan, dan menggunakan jamban.

Baca juga: Dokter: Waspadai gangguan pendengaran jika anak setahun belum bicara

Baca juga: Dokter tekankan pentingnya mengendalikan faktor risiko osteoporosis