DOKU ekspansi bisnis ke Malaysia dengan akuisisi SenangPay

Platform pembayaran digital DOKU melakukan ekspansi bisnis ke Malaysia dengan mengakuisisi SenangPay, salah satu penyedia layanan transaksi pembayaran daring terkemuka di negeri jiran.

"Akuisisi SenangPay ini menandai awal dari ekspansi DOKU ke luar negeri serta upaya untuk menjangkau segmen bisnis yang lebih luas, terutama segmen UKM," kata Chief Operating Officer DOKU Nabilah Alsagoff dalam keterangan tertulis di Yogyakarta, Kamis.

Nabilah menuturkan SenangPay diakuisisi oleh DOKU dan mendapat pendanaan sebesar 7,5 juta dolar Amerika Serikat (AS).

Melalui akuisisi tersebut, Nabilah berharap dapat menawarkan produk-produk inovatif DOKU kepada segmen bisnis serupa di Malaysia.

Baca juga: Delameta: Rupiah digital pacu bisnis transportasi "payment gateway"

Baca juga: BCAP dapatkan lisensi BI sebagai penyelenggara "payment gateway"

"Kami percaya bahwa kesempatan untuk masuk ke dalam pasar Malaysia semakin menarik mengingat latar belakang sosial budaya yang sama dari kedua negara," kata dia.

Saat ini, kata dia, SenangPay adalah salah satu dari lima penyedia layanan payment gateway terbaik di Malaysia yang telah melayani lebih dari 15.000 merchant, dengan tim yang berjumlah lebih dari 45 orang.

CEO SenangPay Mansor Abd Rahman mengatakan setelah diakuisisi DOKU, SenangPay berencana memperkuat dan memperluas layanan di luar payment gateway online, mengadopsi layanan baru seperti e-wallet, remittance, dan transaksi offline seperti Tap On Glass, M2M (mobile to mobile), dan lainnya.

Dengan penawaran baru tersebut, SenangPay memungkinkan para merchant melakukan transisi dari model toko fisik ke versi digital sejalan dengan inisiatif Malaysia Digital yang dibentuk oleh Pemerintah Malaysia.

SenangPay, kata dia, sejak awal didirikan sebagai payment gateway alternatif untuk usaha kecil menengah di Malaysia terutama bagi pemilik bisnis yang tidak memiliki keterampilan teknis dan tidak terbiasa dengan piranti digital.

Akuisisi oleh DOKU, kata dia, bermanfaat dan diperlukan untuk pertumbuhan perusahaan beserta tim secara internal beserta merchant SenangPay.

"Dengan menutup kesenjangan antara kedua negara, dan menggabungkan keahlian dari dua perusahaan, saya berharap dapat melihat peningkatan yang signifikan, baik dalam hal yang mungkin tidak pernah kami bayangkan sebelumnya, mau pun dalam area yang memang ingin kami tingkatkan," ujar Mansor.

Ia mengatakan SenangPay adalah layanan payment gateway online yang didirikan pada 2015 yang dikelola oleh SimplePay Gateway Sdn Bhd dan terdaftar di Bank Negara Malaysia sebagai penyedia Layanan Merchant Acquiring.

SenangPay juga bekerja sama dengan Mastercard International sebagai fasilitator pembayaran (PF) untuk wilayah Asia Pasifik.

"Sebagai salah satu payment gateway online, SenangPay membantu para pebisnis Malaysia agar dapat menerima pembayaran dari pelanggan dengan mudah melalui berbagai metode, termasuk di antaranya melalui metode pembayaran kartu kredit, kartu debit, internet banking (FPX), dan bekerja sama dengan semua pemain besar e-wallet di Malaysia," ujar dia.*

Baca juga: Edukasi publik dan industri, AFTECH inisiasi laporan "payment gateway"

Baca juga: Duitku sediakan solusi transaksi bagi UMKM

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel