Dolar AS berbalik naik, yen tergelincir karena prospek ekonomi berbeda

·Bacaan 3 menit

Nilai tukar dolar AS berbalik naik terhadap mata uang utama lainnya untuk pertama kalinya sepanjang pekan ini pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), karena imbal hasil obligasi AS tetap stabil.

Sementara prospek ekonomi Jepang memburuk dan bank sentral Selandia Baru mengejutkan pasar dengan mengisyaratkan suku bunga yang lebih tinggi.

Indeks dolar AS yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya naik 0,4 persen dan menembus di atas 90 pada Rabu (26/5/2021) sore di New York, tetapi masih berada di dekat posisi terendah Januari ketika pasar mengerem penurunan stabilnya sejak Maret.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun yang dijadikan acuan tetap dalam kisaran mereka dari hari sebelumnya dan menguat pada 1,58 persen setelah lelang obligasi pemerintah AS bertenor 5 tahun.

Pasar valuta asing waspada mengambil tren terlalu jauh saat ini karena data ekonomi utama AS akan dirilis pada Kamis waktu setempat dan Jumat (28/5/2021), kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Western Union Business Solutions.

Yang paling penting adalah rilis ukuran inflasi pada Jumat (28/5/2021) yang diawasi ketat oleh Federal Reserve AS. Jika lebih kuat dari yang diharapkan, imbal hasil bisa naik dan menggerakkan dolar lebih tinggi. Jika melemah, prospek suku bunga rendah Fed dapat berlanjut dan tren turun dolar dapat berlanjut.

"Perhatian menjelang risiko peristiwa di bagian akhir minggu ini membantu menempatkan dolar di bawah tingkat tentatif," kata Manimbo.

Sejak Maret, indeks dolar telah kehilangan lebih dari 3,0 persen karena banyak negara lain mulai mengejar kecepatan vaksinasi virus corona AS dan suku bunga mereka telah menunjukkan lebih banyak janji untuk naik.

Terhadap yen Jepang pada Rabu (26/5/2021), dolar menguat 0,3 persen dan melampaui 109 yen.

Pemerintah Jepang memangkas prospek ekonominya untuk pertama kalinya dalam tiga bulan, mengutip pelemahan baru dalam konsumsi swasta dan kondisi bisnis karena langkah-langkah darurat virus corona.

Yen kemungkinan akan berkinerja buruk karena prospek ekonomi Jepang memburuk, menurut Win Thin, kepala strategi mata uang global di Brown Brothers Harriman.

Pelemahan yen dapat mengimbangi daya tarik mata uang yang biasa digunakan sebagai safe haven.

Setelah bank sentral Selandia Baru (RBNZ) mengisyaratkan kemungkinan kenaikan suku bunga pada September tahun depan, kiwi naik lebih dari satu persen terhadap dolar AS.

RBNZ adalah bank sentral besar kedua setelah bank sentral Kanada yang mengangguk untuk menarik kembali kebijakan uang longgarnya.

Perubahan tersebut mendorong imbal hasil obligasi pemerintah Selandia Baru 10-tahun dan mengingatkan pedagang untuk mengantisipasi perubahan nada dari otoritas moneter lainnya, meskipun ada desakan lebih lanjut dari pembuat kebijakan di Federal Reserve AS bahwa terlalu dini untuk membahas pengetatan.

"Sekarang ada beberapa bank sentral yang tampaknya lebih dekat dengan siklus pengetatan daripada Federal Reserve, dan pasar merasakannya," kata Imre Speizer, kepala strategi Westpac di Selandia Baru.

Mata uang Selandia Baru, Kanada dan Norwegia didorong oleh ekspektasi kebijakan bank sentral, kata Speizer.

Kenaikan dolar terjadi dengan mengorbankan euro dan dolar Kanada. Euro kehilangan 0,5 persen terhadap dolar karena imbal hasil zona euro jatuh akibat sinyal dovish baru dari Bank Sentral Eropa. Namun, pada 1,2187 dolar AS, euro masih naik 4,0 persen sejak Maret.

Dolar AS terapresiasi menjadi 1,2118 dolar Kanada dari 1,2062 pada Selasa (25/5/2021).

Yuan China di dalam dan luar negeri menguat ke level tertinggi tiga tahun terhadap dolar. Mata uang itu di dalam negeri menembus 6,40 - level psikologis utama - diperdagangkan pada 6,39 yuan.

Sehari sebelumnya, bank-bank besar milik negara China telah membeli dolar pada level itu dalam sebuah langkah yang dipandang sebagai upaya untuk mendinginkan reli, kata sumber.

Mata uang kripto, bitcoin dan ether naik tipis satu persen dan stabil setelah akhir pekan yang bergejolak.

Iran telah melarang penambangan intensif mata uang kripto seperti bitcoin selama hampir empat bulan, karena negara itu menghadapi pemadaman listrik besar-besaran di banyak kota.

Baca juga: Penurunan dolar AS berlanjut, reli yuan dapat perhatian
Baca juga: Dolar merosot ke dekat terendah 4 bulan, mata uang berisiko menguat
Baca juga: Dolar dekati terendah 3 bulan, tertekan prospek Fed yang "dovish"

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel