Dolar bersinar dan euro turun di sesi Asia, saat Omicron menyebar

·Bacaan 2 menit

Dolar AS melayang di dekat level tertinggi sejak Juli tahun lalu terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya di sesi Asia pada Senin pagi, setelah seorang pejabat Federal Reserve mengisyaratkan kenaikan suku bunga era pandemi pertama bisa terjadi pada awal Maret.

Euro merosot bersama pound Inggris setelah Belanda melakukan penguncian pada Minggu (19/12/2021) dan menteri kesehatan Inggris menolak untuk mengesampingkan kemungkinan pembatasan lebih lanjut sebelum Natal di tengah penyebaran cepat varian virus corona Omicron.

Indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang utama saingannya, berdiri di 96,629, tidak jauh dari puncak di 96,938 yang dicapai bulan lalu.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada Sabtu (18/12/2021) bahwa jumlah kasus Omicron berlipat ganda dalam 1,5 hingga 3 hari di wilayah-wilayah di dunia dengan penularan komunitas, tetapi mencatat bahwa masih banyak yang tidak diketahui tentang varian tersebut, termasuk tingkat keparahan penyakit yang ditimbulkannya.

Baca juga: Dolar melemah di Asia setelah BoE dan ECB bersikap lebih "hawkish"

Pada Jumat (17/12/2021), Gubernur Fed Chris Waller mengatakan kenaikan suku bunga kemungkinan akan dijamin "tak lama setelah" bank mengakhiri pembelian obligasi pada Maret.

"Waller memberi (indeks dolar) penarik pada Jumat (17/12/2021)," yang sekarang mengincar tertinggi baru, tetapi "penentuan posisi cenderung ke beli dolar, sehingga prospek penyelarasan posisi ke akhir tahun meningkat," Chris Weston, kepala penelitian di broker Pepperstone di Melbourne, menulis dalam catatan klien.

"Sementara tindakan bank-bank sentral adalah masalah sebenarnya, berita utama tentang Omicron dapat dilihat sebagai senjata untuk mengkuadratkan posisi."

Baca juga: Yuan berbalik melemah 14 basis poin menjadi 6,3651 terhadap dolar

Greenback, yang cenderung menarik permintaan sebagai tempat berlindung yang aman, menyentuh level tertinggi sejak 15 Desember terhadap euro, sterling, dan dolar Australia yang sensitif terhadap risiko.

Dolar tergelincir meskipun terhadap mata uang safe haven yen, tetapi masih di dekat tengah kisaran perdagangan tiga minggu terakhir.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS sepuluh tahun, di mana pasangan dolar-yen sering berkorelasi erat, merosot di dekat level terendah dua minggu yang dicapai Jumat (17/12/2021).

Sebelumnya pada Jumat (17/12/2021), presiden Fed New York John Williams mengatakan kepada CNBC bahwa Fed akan mendapatkan "opsionalitas" untuk menaikkan suku pada tahun 2022 dengan mengakhiri pembelian obligasi pada Maret.

Pasar uang memperkirakan sekitar 50-50 peluang kenaikan suku bunga seperempat poin pada Maret.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel