Dolar capai level tertinggi atas yen, ditopang mbal hasil obligasi AS

Dolar mencapai level tertinggi tiga minggu terhadap yen di awal perdagangan di Asia pada Kamis, dan bertahan kuat terhadap mata uang utama lainnya, didukung oleh kenaikan imbal hasil obligasi Pemerintah AS yang mencapai puncak dua minggu semalam.

Dolar naik sejauh 130,23 yen, tertinggi sejak 11 Mei, memperpanjang kenaikan 1,1 persen pada Rabu (1/6/2022) dan kembali menuju puncak 20-tahun di 131,34 yen yang dicapai pada Mei.

Euro berada di 1,0654 dolar, setelah jatuh 0,81 persen ke level terendah 10 hari semalam, dan sterling berada di 1,2485 dolar setelah kehilangan 0,96 persen pada Rabu (1/6/2022). Ini meninggalkan indeks dolar di kaki depan di 102,53.

"Jika Anda melihat pasar ekuitas, obligasi, dolar, semuanya seperti bergabung," kata Kepala Strategi Valuta Asing National Australia Bank, Ray Attrill.

"Dalam 48 jam terakhir atau lebih kami telah melihat pembalikan penurunan imbal hasil obligasi Pemerintah AS 10 tahun sekarang kembali mendekati 3,0 persen - pasar ekuitas telah tertekan dan dolar AS menguat. Ini hampir merupakan cerminan dari apa yang kita lihat minggu lalu, ketika ada pembicaraan tentang kemungkinan jeda dalam siklus pengetatan."

"Juga saya pikir euro telah cukup banyak melakukan apa yang bisa dilakukan di sisi kenaikan menjelang pertemuan Bank Sentral Eropa (ECB) minggu depan, karena banyak yang diperkirakan sekarang," tambahnya.

Baca juga: Analis: Dolar akan hapus periode lemah baru-baru ini tanpa cedera

Imbal hasil acuan obligasi Pemerintah AS 10-tahun mencapai tertinggi dua minggu 2,951 persen pada Rabu (1/6/2022) setelah data menunjukkan aktivitas manufaktur AS telah meningkat pada Mei karena permintaan barang tetap kuat, yang dapat menghilangkan kekhawatiran resesi akan segera terjadi.

Lowongan pekerjaan AS juga tetap pada level tinggi.

Imbal hasil telah meningkat ketika Federal Reserve (Fed) AS telah menaikkan suku bunga dengan cepat dalam upaya untuk mengendalikan inflasi panas sambil berharap untuk menghindari mendorong ekonomi ke dalam resesi.

Imbal hasil 10-tahun adalah sentuhan yang lebih lembut di awal Asia pada 2,9145 persen.

Pedagang mencari lebih banyak data ketenagakerjaan AS yang akan dirilis Kamis sore dan data penggajian AS pada Jumat (3/6/2022).

Mereka juga mulai mengalihkan fokus mereka ke pertemuan kebijakan ECB minggu depan, di mana bank sentral diperkirakan memberikan rincian lebih lanjut tentang rencananya untuk kenaikan suku bunga.

Di tempat lain, dolar Australia sedikit berubah pada 0,717 dolar AS, dan bitcoin diperdagangkan di sekitar 29.800 dolar AS setelah jatuh semalam, tidak dapat mempertahankan dorongannya di atas 30.000 dolar AS di awal minggu.

Baca juga: Keuntungan Bitcoin 2021 terhapus dalam kehancuran "stablecoin"

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel