Dolar capai tertinggi 20-tahun saat yen jatuh karena BOJ yang "dovish"

Dolar mencapai level tertinggi 20 tahun terhadap rivalnya pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), ketika bank sentral Jepang (BOJ) menggandakan kebijakan dovish-nya, mengirim yen ke level terlemah sejak 2002, sementara euro mencapai level terendah lima tahun di tengah kekhawatiran pertumbuhan untuk wilayah tersebut.

Dolar melesat melewati level kunci 130 yen setelah BOJ memperkuat komitmennya untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah dengan berjanji untuk membeli obligasi dalam jumlah tak terbatas setiap hari untuk mempertahankan target imbal hasilnya.

"BOJ memberikan 'semua yang jelas' untuk melanjutkan penjualan yen," kata Lee Hardman, analis mata uang di MUFG Bank di London.

Ada beberapa spekulasi pasar bahwa BOJ mungkin mundur sedikit mengingat tekanan yang dibangun di pasar valuta asing.

Seorang pejabat kementerian keuangan menanggapi bahwa Jepang akan mengambil tindakan yang tepat di pasar mata uang, menyebut langkah baru-baru ini "sangat mengkhawatirkan."

Yen terakhir berada di 131,24, terlemah sejak April 2002, dengan greenback naik lebih dari 2,0 persen terhadap mata uang Jepang pada hari itu.

Yen yang lemah membantu melontarkan dolar ke level tertinggi sejak Desember 2002 terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya. Greenback telah diuntungkan dari ekspektasi Federal Reserve akan menaikkan suku bunga lebih cepat daripada rekan-rekannya, dan kemungkinan memperluas kesenjangan hasil antara obligasi pemerintah AS dan Jepang (JGB).

"Pergerakan dolar/yen ini terutama disebabkan oleh pelebaran spread jangka panjang antara obligasi pemerintah AS dan JGB," kata Bipan Rai, kepala strategi valas Amerika Utara di CIBC Capital Markets di Toronto.

Indeks dolar terakhir berada di 103,73, naik 0,74 persen hari ini, setelah mencapai setinggi 103,93.

Greenback memangkas kenaikannya setelah data menunjukkan pertumbuhan ekonomi AS secara tak terduga berkontraksi pada kuartal pertama karena kebangkitan kasus COVID-19 mengganggu aktivitas.

Namun, Rai mengatakan bahwa data tersebut tidak selalu mencerminkan ekonomi yang lemah, tetapi terlalu dipengaruhi oleh defisit perdagangan yang meningkat tajam, yang disebabkan oleh lonjakan impor.

“Jika Anda benar-benar mengupasnya dan melihat tren konsumsi dan investasi yang mendasarinya, keduanya masih terlihat cukup sehat,” kata Rai.

Sementara itu euro turun di bawah level psikologis 1,05 dolar karena investor tetap khawatir tentang Rusia yang menangguhkan pasokan gas ke beberapa bagian wilayah karena menolak membayar dalam rubel.

Gazprom Rusia mengatakan pada Kamis (28/4) bahwa Polandia masih membeli gas Rusia di Jerman, dan pasokan balik ke Polandia melalui pipa Yamal berjumlah sekitar 30 juta meter kubik per hari.

Sementara imbal hasil obligasi pemerintah zona euro melonjak karena data inflasi yang kuat, yang pernah memicu ekspektasi untuk pengetatan moneter yang lebih cepat oleh Bank Sentral Eropa dan dapat memberikan beberapa dukungan untuk mata uang tunggal.

Euro terakhir berada di 1,0501 dolar, setelah sebelumnya mencapai level 1,0470 dolar, terendah sejak Januari 2017.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel