Dolar dekat tertinggi 2 dekade, kebijakan Fed diperkirakan agresif

Dolar AS bertahan di dekat level tertinggi dua dekade di sesi Asia pada Kamis pagi, setelah inflasi AS melambat kurang dari yang diperkirakan pasar, menjaga Federal Reserve di jalur untuk memperketat kebijakannya secara agresif.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, tergelincir sekitar 0,1 persen menjadi 103,92, tetapi masih mendekati level 104,19 yang dicapai pada awal pekan untuk pertama kalinya sejak akhir 2002.

Indeks harga konsumen naik 8,3 persen pada skala tahunan pada April, turun dari 8,5 persen pada Maret tetapi melampaui perkiraan para ekonom 8,1 persen.

Data menunjukkan inflasi mungkin telah mencapai puncaknya, tetapi tidak mungkin untuk mendingin dengan cepat dan menggagalkan rencana kebijakan moneter Fed saat ini.

Pasar sepenuhnya memperkirakan untuk setidaknya kenaikan suku bunga setengah poin persentase pada masing-masing dari dua keputusan Fed berikutnya, pada 15 Juni dan 27 Juli, menurut Alat FedWatch CME.

"Data inflasi AS yang lebih kuat dari perkiraan meningkatkan kekhawatiran atas perlunya Fed untuk mempercepat jalur pengetatan kebijakannya," Rodrigo Catril, ahli strategi mata uang senior di National Australia Bank, menulis dalam catatan klien.

Data IHK Mei datang lima hari sebelum pertemuan Fed Juni, dan "pengejutan" lain akan membuat kenaikan 75 basis poin kemudian menjadi "kemungkinan yang kuat," katanya.

Euro naik 0,14 persen menjadi 1,0526 dolar, sedikit menjauh dari level terendah lebih dari lima tahun di 1,04695 dolar yang jatuh pada akhir bulan lalu. Mata uang tunggal mendapat dorongan karena Bank Sentral Eropa semalam menguatkan ekspektasi bahwa mereka akan menaikkan suku bunga pada Juli untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade.

Yen terus mendapatkan dukungan dari pelonggaran imbal hasil obligasi pemerintah AS jangka panjang dari puncak multi-tahun di atas 3,2 persen pada awal pekan.

Mata uang Jepang naik sekitar 0,1 persen menjadi 129,835 per dolar, menguat lebih jauh dari level terendah lebih dari dua dekade di 131,35 yang dicapai Senin (9/5/2022), karena imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun mundur ke level terendah hampir dua minggu di 2,862 persen di perdagangan Tokyo pada Kamis.

Pound Inggris merana ketika berita utama Brexit kembali, dengan jaksa agung untuk Inggris dan Wales menasihati pemerintah bahwa itu akan menjadi hak hukumnya untuk menghapus sebagian besar protokol Irlandia Utara, menurut surat kabar Times.

Sterling merosot ke 1,2230 dolar pada Kamis untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun.

Di pasar uang kripto, bitcoin berusaha untuk merebut kembali 30.000 dolar AS setelah jatuh di bawah level itu pada Rabu (11/5/2022) untuk pertama kalinya sejak Juli. Bitcoin naik setinggi 30.090,70 pada Jumat (6/5/2022) sebelum terakhir berpindah tangan sekitar 29.185 dolar AS. Bitcoin turun ke serendah 27.757,77 dolar AS di sesi sebelumnya.

Baca juga: Rupiah menguat pasca rilis data inflasi AS
Baca juga: Yuan turun tipis dua basis poin menjadi 6,7292 terhadap dolar AS
Baca juga: Wall Street ditutup jatuh menyusul data inflasi AS yang panas

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel