Dolar di tertinggi 2 dekade dipicu keraguan pertumbuhan, prospek Fed

Dolar bertahan kuat di level tertinggi 20 tahun pada Jumat pagi, dan siap untuk mencetak kenaikan bulanan terbaiknya dalam satu dekade, didukung oleh taruhan kenaikan suku bunga AS dan keraguan tentang pertumbuhan di Eropa dan China.

Kenaikan terbaru adalah berkat bank sentral Jepang (BOJ), yang mengirim yen jatuh hingga 130 per dolar untuk pertama kalinya sejak 2002 pada Kamis (28/4/2022) ketika memperkuat komitmen terhadap kebijakan imbal hasil super rendah.

Yen terakhir berada di 130,72 per dolar setelah jatuh ke level 131,25 semalam menyusul janji BOJ untuk membeli obligasi dalam jumlah tak terbatas setiap hari sesuai kebutuhan. Yen turun hampir 7,0 persen pada April, bulan terburuk sejak November 2016.

"Meskipun BOJ tidak menunjukkan tanda-tanda menolak komitmennya terhadap kebijakan pengendalian kurva imbal hasil, pasar jelas masih menyimpan kecurigaan bahwa hal itu mungkin terjadi," kata ahli strategi Rabobank Jane Foley.

Keputusan sangat dovish membuat Jepang terpisah jauh dari Federal Reserve, di mana pasar memperkirakan untuk kenaikan 150 basis poin (bps) hanya dalam tiga pertemuan, dan memicu aliran dana baru ke dolar di depan segalanya.

Indeks dolar AS, yang mencapai tertinggi dua dekade 103,93 setelah jatuhnya yen, terakhir di 103,53 dan naik lebih dari 5,3 persen hingga April. Jika dipertahankan, itu akan menjadi kenaikan bulanan terbaik sejak Mei 2012.

Data pertumbuhan kuartalan AS yang lebih lemah dari perkiraan semalam membuktikan sedikit hambatan bagi kenaikan dolar, dan investor hampir tidak menyesuaikan taruhan suku bunga jangka pendek mereka.

Euro, sementara itu, turun melampaui 1,05 dolar AS untuk pertama kalinya dalam lima tahun pada Kamis (28/4/2022) dan terakhir bertahan di 1,0511 dolar.

"Seperti yen, euro menjadi lebih undervalued terhadap dolar AS," kata analis mata uang MUFG Bank Lee Hardman.

"Pelaku pasar semakin memperkirakan perbedaan yang melebar antara kinerja zona euro dan ekonomi AS dan selanjutnya prospek kebijakan Bank Sentral Eropa dan Fed."

Euro telah kehilangan 5,0 persen terhadap dolar pada April dan lebih dari 7,0 persen terhadap dolar sejak invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari.

Konflik, dan terutama penghentian minggu ini pada pasokan gas Rusia ke Polandia dan Bulgaria, membuat investor khawatir tentang keamanan energi, inflasi, dan pertumbuhan Eropa.

Kekhawatiran serupa telah mendorong sterling ke level terendah 22-bulan di 1,2412 dolar yang dibuat semalam. Pada 1,2481 dolar di Asia, mata uang Inggris turun 5,0 persen terhadap dolar pada April, penampilan terburuk sejak Oktober 2016.

Penguncian COVID-19 yang berlarut-larut juga mengerem ekonomi China yang sudah melambat, yang telah memukul yuan serta mata uang komoditas.

Yuan telah jatuh ke posisi terendah 18-bulan di 6,6400 per dolar dan berada di jalur untuk rekor penurunan bulanan 4,3 persen.

Dolar Australia mencapai level terendah tiga bulan di 0,7055 dolar AS semalam sebelum pulih ke 0,7123 dolar AS di awal perdagangan Asia pada Jumat karena investor berpikir siklus pengetatan moneter Australia akan segera dimulai minggu depan.

Aussie turun 4,8 persen untuk April. Dolar Selandia Baru menuju bulan terburuk dalam tujuh tahun, setelah kehilangan 6,4 persen terhadap dolar, dan stabil di 0,6498 pada Jumat pagi.

Sementara itu, di pasar mata uang kripto bitcoin bertahan di 39.874 dolar AS.

Baca juga: Dolar capai tertinggi 20-tahun saat yen jatuh karena BOJ yang "dovish"

Baca juga: Emas jatuh ke terendah 2 bulan karena dolar kuat, bunga AS segera naik

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel