Dolar diperdagangkan menguat di sesi Asia jelang data inflasi AS

Dolar diperdagangkan menguat di sesi Asia pada Rabu pagi untuk mengantisipasi data inflasi AS, yang meskipun datang lebih lambat dari perkiraan masih cenderung sangat panas sehingga kenaikan suku bunga AS yang curam akan diperlukan untuk mengendalikannya.

Angka inflasi tersebut akan dirilis pada pukul 12.30 GMT. Para ekonom memperkirakan inflasi utama tahun-ke-tahun berjalan pada 8,7 persen, sedikit mundur dari angka 9,1 persen pada Juni.

Inflasi inti diperkirakan sebesar 0,5 persen bulan ke bulan. Pergerakan pasar mata uang sedikit mengarah ke atas dan untuk rilis sebelumnya, reaksi lebih tidak terdengar daripada di pasar obligasi yang bergejolak.

Greenback secara luas stabil semalam, meskipun telah menghentikan sedikit kemunduran yang dimulai pada pertengahan Juli. Dolar dibeli 135,14 yen Jepang dan duduk di 1,0208 dolar per euro.

Dolar Australia dan Selandia Baru sedikit melemah, dengan Aussie terakhir di 0,6958 dolar AS - sedikit di atas rata-rata pergerakan 50 hari. Kiwi dibeli 0,6284 dolar AS.

Pedagang memperkirakan reaksi untuk mengaktifkan angka inflasi inti. "Pasar pada awalnya akan lebih bersemangat dengan kejutan IHK inti turun daripada kejutan naik," kata ahli strategi Deutsche Bank Alan Ruskin, menambahkan harapan bahwa penurunan harga komoditas berarti inflasi dapat dengan cepat surut.

"Ini juga akan memainkan kecenderungan pasar baru-baru ini untuk membeli saat penurunan risiko, dan akan menjadi negatif berbasis luas untuk dolar AS," katanya, dikutip dari Reuters.

"Kejutan IHK inti naik akan sesuai dengan pola tiga rilis terakhir ... perdagangan beli dolar murni dalam hal ini versus yen," katanya, menambahkan dolar/yen kemungkinan bisa naik ke kisaran 135-139 per dolar.

Pembacaan cepat tentang reaksi pembuat kebijakan mungkin datang dari pejabat Fed Charles Evans dan Neel Kashkari yang akan berpidato pada pukul 15.00 GMT dan 18.00 GMT, meskipun mereka akan memiliki data harga lainnya pada Agustus sebelum pertemuan kebijakan September.

"Penurunan tajam satu kali dalam IHK pada titik ini seharusnya tidak terlalu berarti bagi The Fed," kata ahli strategi suku bunga NatWest Markets, Jan Nevruzi.

"Mereka perlu melihat setidaknya tren multi-bulan yang konsisten untuk berbalik, sementara percepatan inflasi berarti lebih banyak yang harus dilakukan di depan pengetatan."

Data inflasi China juga akan dirilis pada Rabu, meskipun diperkirakan akan menunjukkan kontrol yang kuat. Yuan telah menghadapi beberapa tekanan dari meningkatnya ketegangan China-AS dan meluasnya krisis properti dan perbankan di China.

Dalam perdagangan luar negeri, yuan stabil di 6,7550 per dolar. Bitcoin, terguncang oleh pukulan keras penghapusan dana uang kripto dan pencurian selama beberapa bulan terakhir, turun tajam pada Selasa (9/8/2022) dan berada di 23.070 dolar AS pada Rabu pagi.

Di pasar negara berkembang, bank sentral Thailand diperkirakan akan menaikkan suku bunga dari rekor terendah dan baht bertahan pada kenaikannya baru-baru ini.

Baca juga: Dolar turun tipis karena ekspektasi inflasi telah mencapai puncaknya
Baca juga: Emas terdongkrak 7,1 dolar jelang laporan data inflasi penting AS
Baca juga: Rupiah menguat ditopang solidnya data ekonomi domestik