Dolar ditutup melemah di Asia jelang data inflasi AS, dan kripto jatuh

Dolar kehilangan sebagian dari kenaikannya di perdagangan Asia pada Kamis sore, menjelang data inflasi AS yang akan dirilis kemudian hari, sementara mata uang kripto tetap di bawah tekanan karena bursa kripto Binance meninggalkan tawaran bailout untuk saingannya yang lebih kecil, FTX.

Greenback melonjak semalam terhadap rekan-rekannya tetapi mengupas beberapa kenaikannya di perdagangan Asia, dengan yen Jepang beringsut lebih dekat ke level tertinggi sekitar dua minggu di sesi sebelumnya. Yen terakhir dibeli 146,11 per dolar.

Euro mencegah penembusan di bawah paritas untuk bertahan 0,25 persen lebih tinggi pada 1,00375 dolar. Sterling naik 0,46 persen menjadi 1,1412 dolar, membuat pemulihan parsial dari penurunan 1,6 persen semalam.

Semua mata sekarang tertuju pada angka inflasi AS yang akan dirilis pada Kamis waktu setempat, dengan ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan indeks harga konsumen utama menunjukkan kenaikan 8,0 persen tahun-ke-tahun pada Oktober.

Baca juga: Dolar menguat di Asia jelang data inflasi AS, sementara kripto jatuh

"Saya pikir risiko terbesar dalam rilis IHK AS hari ini adalah pasar membacanya berlebihan. Ada potensi untuk angka yang lebih lembut, tidak diragukan lagi, tetapi The Fed telah mengomunikasikan penurunan dalam lintasan kenaikan suku bunga tanpa keluar dari kecenderungan hawkish," kata Ahli Strategi Pasar Saxo Markets, Charu Chanana.

"Saya ragu ada ruang bagi mereka untuk lebih dovish dari itu sekalipun jika inflasi melambat, mengingat kita masih sangat jauh dari target 2,0 persen."

Dolar telah kehilangan kekuatan selama beberapa minggu terakhir di tengah harapan bahwa Fed dapat mulai membuat kenaikan suku bunga yang lebih kecil mulai Desember.

Terhadap sekeranjang mata uang, indeks dolar AS turun 0,14 persen menjadi 110,19, setelah naik hampir 0,8 persen semalam.

Baca juga: Dolar menguat, investor tunggu hasil pemilu sela AS dan data inflasi

Hasil terbaru dari pemilihan paruh waktu AS menunjukkan bahwa Partai Republik semakin dekat untuk mengamankan mayoritas di DPR AS, sementara kendali Senat tergantung pada keseimbangan, setelah Demokrat tampil cukup baik untuk menghentikan "gelombang merah" Partai Republik.

Di tempat lain, Aussie turun 0,2 persen menjadi 0,6418 dolar AS, sementara kiwi turun 0,11 persen pada 0,5877 dolar AS. Keduanya telah jatuh lebih dari 1,0 persen semalam.

Masalah di dunia kripto juga merugikan sentimen risiko, setelah raksasa bursa kripto Binance pada Rabu (9/11/2022) meninggalkan kesepakatan bailout yang menakjubkan dari saingannya FTX, membuat kepala eksekutif FTX Sam Bankman-Fried berebut untuk mengeksplorasi semua opsi untuk perusahaannya.

Baca juga: Regulator AS sebut gejolak uang kripto menggarisbawahi risiko industri

Hanya sehari sebelumnya, Binance telah menandatangani perjanjian tidak mengikat untuk membeli unit non-AS FTX untuk membantu menutupi "kegentingan likuiditas".

"Saya pikir ada sedikit penularan dari apa yang terjadi di kripto ke pasar yang lebih luas ... Tampaknya ada efek yang meresahkan," kata Kepala Strategi Valas National Australia Bank, Ray Attrill.

Token asli FTX, FTT, terakhir 50 persen lebih tinggi pada 2,287 dolar AS, meskipun kerugian bulanannya tetap lebih dari 90 persen.

Bitcoin naik 5,0 persen menjadi 16.704 dolar AS, setelah jatuh di bawah 16.000 dolar AS untuk pertama kalinya sejak akhir 2020 di sesi sebelumnya.

Baca juga: Dolar menguat di Asia jelang data inflasi AS, sementara kripto jatuh