Dolar ditutup relatif stabil di Asia, pasar menunggu data IHK AS

Dolar relatif stabil kuat terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya di sesi Asia pada Rabu sore, terlepas dari tekanan turun dari imbal hasil obligasi yang lebih rendah dan saham yang lebih tinggi, karena para pedagang menunggu data harga konsumen (IHK) AS minggu ini untuk melihat apakah hal itu akan mengkonfirmasi bahwa inflasi mundur.

Dolar Australia terhuyung-huyung sekitar 0,4 persen lebih tinggi menjadi 0,6918 dolar AS setelah data menunjukkan laju inflasi tahunan negara tersebut meningkat menjadi 7,3 persen pada November, menyisakan ruang untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut. Dolar Selandia Baru juga merangkak naik 0,1 persen menjadi 0,6378 AS.

Di tempat lain dolar AS stabil di tempat lain, mondar-mandir di 1,0743 dolar per euro, tepat di atas level terendah lima bulan, menjelang data inflasi AS yang akan dirilis pada Kamis (12/1/2023).

Greenback telah kehilangan sekitar 11 persen terhadap mata uang bersama sejak mencapai puncak 20 tahun pada September, karena investor telah mulai mengantisipasi pelonggaran inflasi dan dengan itu dolar jatuh karena kebutuhan untuk kenaikan suku bunga berkurang.

Tetapi selama sekitar sebulan terakhir euro telah berjuang untuk membuat kemajuan lebih lanjut, dan para pedagang berhati-hati dalam menjual dolar sementara Federal Reserve (Fed) AS terus menjanjikan kenaikan dan prospek ekonomi global suram.

"Menjadi lebih sulit untuk memperdebatkan kisah dolar yang lebih kuat, sangat jelas," kata Kepala Ekonom ING, Rob Carnell.

"Tapi masih tetap sulit untuk memperdebatkan cerita euro yang benar-benar kuat," katanya, yang menahan kerugian yang lebih luas terhadap dolar karena pasangan euro/dolar menetapkan nada yang luas.

Baca juga: Saham Asia dibuka naik tipis, dolar stabil, fokus pada data IHK AS

Dolar stabil di 132,30 yen Jepang dan 1,2161 dolar per pound Inggris. Imbal hasil obligasi pemerintah AS, yang telah menarik investor ke dolar turun semalam dan sentimen optimis dalam ekuitas mengangkat pasar saham.

Ketua The Fed Jerome Powell tidak memberikan petunjuk kebijakan apa pun selama diskusi panel di Stockholm semalam, dan dengan pejabat Fed lainnya mengatakan langkah mereka selanjutnya akan bergantung pada data, investor sangat fokus pada data IHK AS.

"Kejutan penurunan lainnya pada IHK inti akan memperkuat tren perlambatan," kata Ahli Strategi Commonwealth Bank of Australia, Joe Capurso.

"Dolar AS akan melemah lebih lanjut karena IHK inti lunak lainnya akan mendorong pasar untuk terus mengubah perkiraan untuk pertemuan (Fed) Februari dari kenaikan 50 basis poin menjadi kenaikan 25 basis poin."

Perkiraan pasar berjangka tidak stabil, tetapi mengindikasikan pasar sekarang condong ke peluang 75 persen untuk kenaikan 25 basis poin bulan depan.

Pembukaan kembali China juga telah mendukung sentimen dan mengangkat mata uang Asia terhadap dolar.

Yuan China hampir mencapai level tertinggi lima bulan di 6,7677 pada Rabu.

Dolar Singapura telah naik ke level tertinggi 19 bulan minggu ini dan baht Thailand mencapai puncak sembilan bulan untuk mengantisipasi peningkatan pariwisata saat perbatasan China dibuka.

Baca juga: Dolar bertahan di awal sesi Asia saat pedagang tunggu data IHK