Dolar gagal menguat di Asia, karena ekonomi AS kirim sinyal beragam

Dolar sedikit berubah di perdagangan Asia pada perdagangan Kamis sore, karena investor mencerna data ekonomi AS yang beragam, sementara pound Inggris naik menjelang pembaruan anggaran pemerintah.

Greenback telah jatuh dalam beberapa pekan terakhir karena data inflasi dan komentar dari pejabat Federal Reserve menunjukkan bahwa bank sentral dapat segera memperlambat laju kenaikan suku bunganya.

Namun dolar berhenti pada Kamis setelah data penjualan ritel AS untuk Oktober, dirilis pada Rabu (16/11/2022), lebih kuat dari yang diharapkan.

Euro datar terhadap dolar di 1,039 dolar, setelah mencapai level tertinggi sejak Juli di 1,048 dolar pada Selasa (15/11/2022).

Indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang utama lainnya, tidak berubah di 106,27. Indeks telah jatuh lebih dari 7,0 persen sejak mencapai level tertinggi 20 tahun pada September, meskipun tetap sekitar 10 persen lebih tinggi untuk tahun ini pada Kamis.

"Pasar telah memposisikan Fed untuk berputar arah (tetapi) data penjualan ritel AS sangat menantang narasi itu," kata ahli strategi mata uang Commonwealth Bank of Australia Kim Mundy.

Simon Harvey, analis valas senior di Monex Europe, mengatakan dolar gagal bergerak maju karena investor mencoba mencari arah ekonomi AS.

"Data konsumsi yang positif menunjukkan kita tidak memiliki hard landing yang akan datang (untuk ekonomi). Tapi apakah itu positif untuk aset berisiko atau apakah itu akan mendorong Fed untuk bertindak lebih keras?" kata dia.

Harvey mengatakan aksi harga terbesar bisa terjadi di pound Inggris ketika menteri keuangan Jeremy Hunt mengumumkan rencana anggaran pemerintah pada Kamis malam. Dia diperkirakan akan menaikkan pajak dan memotong pengeluaran, meskipun ada resesi yang membayangi dalam upaya untuk meningkatkan reputasi Inggris dengan pasar dan mendinginkan inflasi.

Sterling naik 0,18 persen terhadap dolar menjadi 1,193 dolar pada perdagangan pagi di London dan naik dengan jumlah yang sama terhadap euro.

Pedagang juga akan mencermati pidato dari banyak pejabat Fed pada Kamis untuk petunjuk tentang kenaikan suku bunga. Presiden Fed Regional Raphael Bostic, Loretta Mester dan Neel Kashkari semuanya akan berbicara.

Pernyataan hawkish dari pejabat Fed semalam menambah keraguan tentang perubahan kebijakan, dengan Presiden Fed San Francisco Mary Daly - sampai saat ini salah satu pejabat paling dovish - mengatakan jeda tidak memungkinkan.

Dolar turun 0,2 persen terhadap yen Jepang pada Kamis menjadi 139,28 karena terus diperdagangkan di sekitar level terendahnya selama tiga bulan. Dolar jatuh 3,7 persen pada Kamis (10/11/2022) pekan lalu ketika data inflasi konsumen AS untuk Oktober datang lebih rendah dari yang diharapkan.

Yuan China melemah 0,36 persen menjadi 7,126 per dolar karena kasus COVID baru menyebabkan kekhawatiran bahwa pejabat dapat memerintahkan lebih banyak penguncian.

Dolar Australia turun 0,15 persen menjadi 0,673 dolar AS, sedangkan Kiwi naik 0,28 persen menjadi 0,616 dolar AS.

Baca juga: Dolar stabil di awal sesi Asia, pengeluaran AS picu naiknya suku bunga

Baca juga: Yuan terpuruk 292 basis poin menjadi 7,0655 terhadap dolar AS