Dolar goyah saat inflasi global melonjak, kiwi dan sterling menguat

·Bacaan 3 menit

Dolar mengawali pekan ini pada Senin pagi dengan goyah, sementara kiwi dan sterling menguat setelah angka inflasi yang panas di Selandia Baru dan pernyataan hawkish dari kepala bank sentral Inggris menempatkan kenaikan suku bunga dalam pandangan investor.

Indeks dolar sekarang telah tergelincir sekitar 0,6 persen dari tertinggi 2021 minggu lalu karena investor memperkirakan bahwa sementara tekanan harga mungkin mendorong kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve, bank-bank sentral lain mungkin perlu lebih agresif selama siklus pengetatan.

Selandia Baru melaporkan lonjakan kuartalan terbesar dalam harga konsumen dalam satu dekade pada Senin. Gubernur bank sentral Inggris (BOE) Andrew Bailey mengatakan pada Minggu (17/10/2021) bahwa lonjakan harga energi akan memperpanjang denyut inflasi dan pembuat kebijakan "harus bertindak" jika mereka melihat risiko.

Data tersebut mengangkat kiwi sekitar 0,3 persen ke level tertinggi satu bulan di 0,7105 dolar AS. Sterling naik 0,1 persen menjadi 1,3762 dolar AS, hanya sedikit dari tertinggi satu bulan pada Jumat (15/10/2021) di 1,3773 dolar AS.

Dolar Australia juga mendekati level tertinggi dalam enam minggu dan terombang-ambing di sekitar 0,7413 dolar AS. Minyak berjangka berdiri di tertinggi baru tiga tahun dan memicu ekspektasi bahwa lebih banyak lagi kenaikan harga menuju rantai pasokan global.

“Seluruh dunia mungkin melampaui AS dalam inflasi, untuk saat ini, dan itu memberi lebih banyak tekanan pada bank-bank sentral tersebut daripada AS,” kata analis mata uang Westpac, Imre Speizer.

Di Selandia Baru, katanya, lompatan harga yang mengejutkan hanya akan memperkuat kebutuhan bank sentral Selandia Baru, Reserve Bank of New Zealand, untuk tetap berada di jalur kenaikan suku bunga, tambahnya.

Dolar membuat keuntungan kecil terhadap euro dan stabil pada yen, perdagangan terakhir untuk 1,1587 dolar AS per euro dan dibeli 114,22 yen.

Bitcoin, yang dibanggakan sebagai lindung nilai inflasi dan naik tinggi di tengah harapan persetujuan AS atas pembentukan aset digital berupa kontrak berjangka untuk exchange traded fund (ETF) atau jenis reksa dana yang dapat diperdagangkan di bursa yang menggunakan underlying Bitcoin, berada di bawah rekor puncaknya di 64.895 dolar AS. Terakhir dibeli 62.233 dolar AS.

Fed Fund berjangka sekarang sepenuhnya memperkirakan kenaikan suku bunga AS akan dimulai September berikutnya karena tekanan inflasi meningkat, namun siklusnya diperkirakan relatif dangkal, dengan perkiraan menunjukkan suku bunga dapat bertahan di 1,5 persen hingga 2026.

Perhitungan swap (kontrak derivatif) menunjukkan tindakan yang lebih cepat dan lebih lama sekarang lebih mungkin terjadi di tempat lain - dengan peluang hampir 30 persen pada kenaikan suku bunga bank sentral Inggris tahun ini dan hampir 80 basis poin kenaikan hingga tahun 2022.

Bahkan di Australia, di mana bank sentral bersikeras mengharapkan untuk mempertahankan suku bunga hingga 2024, kenaikan suku bunga diperkirakan akan dimulai pada pertengahan 2022 dan kenaikan 100 basis poin bahkan sebelum 2024 dimulai.

Data produk domestik bruto China akan dirilis pada Senin, dengan analis memperkirakan perlambatan, dan ada fokus yang kuat pada pasar kredit China di mana banyak pengembang properti memiliki pembayaran kupon yang jatuh tempo.

Yuan menguat dalam perdagangan luar negeri pada 6,4324 per dolar.

Baca juga: Rupiah Senin pagi menguat 17 poin
Baca juga: Saham Australia sedikit menguat didorong sektor energi dan penambang
Baca juga: Saham Asia gelisah jelang data PDB China, minyak sentuh tertinggi baru

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel