Dolar hapus keuntungan minggu ini ketika pasar mencerna data ekonomi

·Bacaan 3 menit

Dolar melepaskan keuntungan sepekan pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), karena para pedagang merapikan posisi mereka menjelang akhir bulan dan liburan akhir pekan setelah melihat data ekonomi baru mengonfirmasi ekspektasi tentang inflasi AS dan pemulihan dari pandemi COVID-19.

Indeks dolar AS yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya naik 0,4 persen pada siang hari dalam rebound tajam dari posisi terendah 4,5 bulan pada Selasa (25/5) sebelum jatuh kembali menjadi mendatar untuk Jumat (28/5) dan minggu ini di 89,99.

Mengakhiri dengan sedikit perubahan adalah istirahat dari tren penurunan sejak Maret yang telah mengambil 3,0 persen dari nilai dolar, karena negara-negara ekonomi besar lainnya mulai mengejar tingkat vaksinasi di Amerika Serikat. Pada saat yang sama, bank sentral di beberapa negara lain tampaknya bergerak lebih cepat daripada Federal Reserve AS untuk mundur dari kebijakan uang longgar dan membiarkan suku bunga naik.

Euro menguat 0,05 persen menjadi 1,22 dolar AS pada Jumat (28/5) sore, dibandingkan dengan tertinggi empat bulan di 1,2266 dolar AS di awal pekan. Pound Inggris datar di 1,4199 dolar AS, melanjutkan perjuangannya baru-baru ini untuk tetap di atas 1,42 dolar AS.

Pada Senin (31/5) Amerika Serikat dan Inggris memiliki hari libur umum.

Data ekonomi AS telah dilihat sebagai berita besar terjadwal minggu ini, tetapi tidak banyak menggerakkan obligasi dan pasar saham saat dirilis di pagi hari.

Data menunjukkan bahwa harga-harga konsumen naik pada April jauh melampaui tingkat target tahunan Federal Reserve sebesar 2,0 persen.

Angka inflasi telah diantisipasi secara luas dan diperkirakan tidak akan berdampak pada kebijakan Fed, yang memandang kenaikan harga-harga baru-baru ini sebagai penyesuaian untuk pembukaan kembali ekonomi.

Peristiwa besar berikutnya untuk pasar adalah pertemuan kebijakan moneter Fed pada 15 dan 16 Juni, yang dapat memberikan petunjuk kapan suku bunga AS akan naik.

Pejabat Fed dapat menunjukkan proyeksi pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat. Itu akan mengarah pada bank sentral yang mengurangi pembelian obligasi dan memungkinkan suku bunga jangka panjang naik, yang akan mendukung dolar, kata Joseph Trevisani, analis senior di FXStreet.com.

"The Fed sedang mencoba untuk mempersiapkan pasar untuk tapering (pengurangan pembelian obligasi) yang tak terhindarkan," kata Trevisani.

Mata uang utama yang kemungkinan besar akan turun terhadap dolar adalah yen Jepang, kata Trevisani, mengutip masalah dengan pemulihan Jepang dari pandemi dibandingkan dengan Eropa dan Inggris.

Dolar menguat terhadap yen pada Jumat (28/5) pagi dan mencapai tertinggi tujuh minggu sebelum melemah kembali untuk menunjukkan sedikit perubahan pada hari itu. Dolar terakhir diperdagangkan di sekitar 109,77 yen setelah mencapai setinggi 110,2 yen.

Jepang telah mengalami peningkatan pengangguran, penurunan harga-harga konsumen dan langkah pemerintah untuk memperpanjang pembatasan darurat di Tokyo dan daerah lain karena pandemi COVID-19.

Yuan di dalam negeri China terapresiasi hingga 6,358 per dolar, tertinggi baru dalam tiga tahun. Dolar diperdagangkan terakhir pada 6,3616 yuan, turun 0,15 persen untuk hari itu.

Kenneth Broux, ahli strategi valas di Societe Generale, mengatakan fakta bahwa yuan telah lebih kuat dari 6,40 selama tiga hari bisa menjadi titik balik dalam kebijakan China yang akan berdampak positif bagi ekonomi global.

"Tidak ada yang mengira bahwa bank sentral akan membiarkan yuan menguat melebihi 6,40, dan mereka melakukannya," tambah Broux.

Dolar Selandia Baru, yang minggu ini melonjak karena prospek kenaikan suku bunga pada September 2022, turun sebanyak 1,0 persen terhadap greenback.

Dalam mata uang kripto, Bitcoin turun sekitar 6,0 persen menjadi 36.174 dolar AS pada pagi hari di New York, sementara Ether turun 8,0 persen menjadi sekitar 2.510 dolar AS.