Dolar hentikan reli di sesi Asia, namun masih dalam posisi kokoh

Dolar menghentikan reli luas di awal perdagangan Asia pada Selasa pagi, turun sedikit dari tonggak tertinggi terhadap euro, yen dan sterling, tetapi tidak terlalu jauh karena resesi mengintai Eropa dan suku bunga AS siap untuk kenaikan tajam.

Euro naik 0,4 persen menjadi 0,9963 dolar di awal perdagangan Asia setelah mencapai level terendah dua dekade di 0,9876 dolar pada Senin (5/9/2022) karena prospek untuk musim dingin tanpa gas Rusia merosot.

Perdagangan semalam menipis oleh hari libur di Amerika Serikat dan pada Selasa puncak sesi Asia adalah pertemuan bank sentral di Australia, di mana pasar telah memperkirakan sekitar 64 persen peluang kenaikan suku bunga 50 basis poin.

Rusia telah menghentikan aliran gas di sepanjang pipa Nord Stream 1 ke Jerman tanpa batas waktu, pada awalnya menyalahkan kebocoran minyak di stasiun kompresor tetapi pada Senin (5/9/2022) menghubungkan penghentian dengan sanksi yang diberlakukan oleh barat.

Sterling telah mencapai level terendah 2,5 tahun di 1,1444 dolar di tengah berita tersebut, tetapi naik 0,5 persen menjadi 1,1585 dolar di Asia. Liz Truss adalah Perdana Menteri baru Inggris setelah memenangkan pemungutan suara pada Senin (5/9/2022) dan janjinya untuk melakukan pemotongan pajak menambah ketidakpastian keuangan pemerintah.

"Pilihan eksistensial sekarang perlu dibuat, karena mungkin tidak ada cukup energi untuk berputar," kata Michael Every, ahli strategi global di Rabobank.

"Pilihannya jelas tidak menggugah selera."

Indeks dolar turun 0,2 persen menjadi 109,46 setelah naik setinggi 110,27 pada Senin (5/9/2022). Yen, yang telah jatuh karena kenaikan suku bunga AS mengumpulkan kecepatan dan memperlebar kesenjangan pada suku bunga Jepang, terakhir diperdagangkan pada 140,30 per dolar, tidak jauh dari palung 24 tahun di 140,80 yang dicapai minggu lalu.

Pihak berwenang China telah memperketat perlawanan mereka terhadap kenaikan dolar dan Senin (5/9/2022) malam memotong rasio persyaratan cadangan devisa (RRR), membebaskan dolar untuk dijual bank.

Langkah tersebut hanya memiliki efek terbatas pada nilai tukar, dengan yuan stabil di 6,9412 dalam perdagangan luar negeri.

Dolar Australia dan Selandia Baru naik sekitar 0,5 persen dalam perdagangan pagi, meskipun analis tidak yakin kenaikan suku bunga besar di Australia akan terlalu jauh.

Aussie terakhir diperdagangkan 0,4 persen lebih tinggi pada 0,6826 dolar AS dan kiwi naik 0,5 persen menjadi diperdagangkan di 0,6121 dolar AS.

"Secara umum, reaksi mata uang terhadap kenaikan suku bunga di luar AS dalam beberapa bulan terakhir, bahkan jika melebihi ekspektasi, tampaknya tidak lebih dari dampak sementara," kata kepala analis valas National Australia Bank, Ray Attrill.

"Saya pikir kuncinya jelas dalam bahasa pernyataan itu."

Baca juga: China tetapkan kurs tengah yuan lebih lemah dari 6,9 per dolar AS
Baca juga: Minyak turun di sesi Asia, pengurangan produksi OPEC+ dinilai simbolis
Baca juga: Emas melonjak 13,3 dolar, menghentikan kerugian lima hari beruntun