Dolar jatuh ke level terendah, setelah data pekerjaan AS mengecewakan

·Bacaan 3 menit

Dolar jatuh ke level terendah dalam lebih dari dua bulan pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), setelah data pekerjaan AS untuk April datang jauh di bawah ekspektasi, meredam harapan bahwa pemulihan ekonomi yang menderu akan memicu suku bunga lebih tinggi dan mengangkat greenback.

Angka penggajian (payrolls) nonpertanian naik hanya 266.000 pekerjaan bulan lalu setelah terangkat 770.000 pada Maret, Departemen Tenaga Kerja mengatakan dalam laporan ketenagakerjaan yang diawasi ketat. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan 978.000 pekerjaan.

"Angka tersebut sangat di luar konsensus, sehingga saya pikir ekspektasi pasar akan suku bunga super tinggi dan tekanan pada inflasi akan turun di pinggir jalan, dan itu jelas berarti lebih banyak likuiditas dari The Fed," kata Direktur Pelaksana Strategi Valas BK Asset Management, Boris Schlossberg.

Ini juga berarti suku bunga AS akan tetap pada level yang sangat rendah untuk beberapa waktu dan itu akan menjaga tekanan pada dolar, tambah Schlossberg.

Baca juga: Harga emas melonjak lagi 15,6 dolar, dipicu data lemah pekerjaan AS

Dolar turun 0,63 persen pada 90,297 terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, setelah turun ke serendah 90,209, terendah sejak 26 Februari, mengikuti data penggajian.

Euro menguat 0,75 persen terhadap greenback pada 1,21555 dolar AS dan pound Inggris naik 0,73 persen pada 1,3993 dolar AS.

"Ini hanya satu laporan, tetapi ini mengubah pemikiran banyak trader tentang bagaimana pemulihan ini berlangsung," kata Analis Pasar Senior OANDA, Edward Moya, di New York.

Di tempat lain, ekspor China secara tak terduga meningkat pada April dan pertumbuhan impor mencapai tertinggi satu dekade, membantu mendorong yuan dan saham Asia lebih tinggi.

Baca juga: Harga minyak berbalik naik, meski dibayangi lonjakan virus di India

Yuan China naik ke level tertinggi lebih dari dua bulan terhadap dolar dan mencatat kenaikan mingguan terpanjang sejak September, dibantu oleh data perdagangan yang kuat dan melemahnya dolar.

Indeks mata uang pasar berkembang MSCI mencapai rekor tertinggi 1741,34 pada Jumat (7/5/2021), terangkat oleh kenaikan yuan China dan melemahnya greenback.

Mata uang pasar berkembang juga diuntungkan dari commodity supercycle, kata Analis Valas Monex Eropa, Simon Harvey.

Mata uang terkait komoditas lebih tinggi, dengan pengecualian dolar Kanada, yang hampir datar di 1,21505 terhadap dolar AS, menyusul laporan pekerjaan Kanada yang lebih buruk dari perkiraan untuk April karena gelombang ketiga penguncian COVID-19. Loonie telah melonjak pada Kamis (6/5/2021) ke level terkuatnya dalam lebih dari tiga tahun.

Baca juga: Rupiah akhir pekan menguat, ditopang pemulihan ekonomi AS

Dolar Australia naik 0,72 persen versus dolar AS, di 0,7841. Aussie telah didukung oleh reli yang kuat pada harga penghasil utama ekspor Australia, bijih besi.

"Kami perkirakan AUD, CAD dan NOK akan tetap didukung dengan baik dengan latar belakang optimisme positif atas pertumbuhan global yang masih cukup baik," tulis Kepala Penelitian MUFG Derek Halpenny dalam sebuah catatan, mengacu pada dolar Australia dan Kanada serta krona Norwegia. .

Di pasar mata uang kripto, Ether naik 1,35 persen menjadi 3.537,29 dolar AS, setelah mencapai level tertinggi sepanjang masa pada Kamis (6/5/2021). Bitcoin terangkat 2,98 persen menjadi 58.128,86 dolar AS.

Baca juga: IHSG akhir pekan merosot, tertekan kekhawatiran naiknya COVID global

Mata uang virtual berbasis meme Dogecoin, yang dimulai sebagai kritik satir dari hiruk pikuk mata uang kripto 2013, melonjak 4,49 persen menjadi 0,6107 dolar AS, menjelang penampilan CEO Tesla Inc, Elon Musk di Saturday Night Live (SNL) akhir pekan ini.

Cuitan Musk tentang Dogecoin di masa lalu telah membantu mengirim mata uang digital, yang melambung lebih dari 14.000 persen tahun ini saja.

"Pasca-SNL, beberapa pedagang kripto dapat meninggalkan taruhan Dogecoin jangka pendek setelah jelas bahwa taruhan itu tidak meroket ke bulan atau pada level satu dolar AS yang sangat diincar," kata Moya dari OANDA.

Baca juga: Saham Spanyol untung lagi, Indeks IBEX 35 naik 0,86 persen

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel