Dolar jatuh untuk sesi ketiga berturut-turut, pertemuan Fed jadi fokus

Dolar Amerika melemah terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya untuk sesi ketiga berturut-turut pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), karena investor mempertimbangkan implikasi dari kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve AS dalam ekonomi yang mungkin berada di ambang resesi.

Bank sentral secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan pada Rabu (27/7/2022). Kenaikan sebesar itu secara efektif akan menutup dukungan ekonomi era pandemi.

Ekspektasi untuk kenaikan 75 basis poin dari Fed berdiri di sekitar 75 persen, menurut Alat Fedwatch CME, dengan peluang 25 persen untuk kenaikan 100 basis poin.

Data terbaru menunjukkan tanda-tanda perlambatan ekonomi sementara inflasi tetap tinggi, dengan klaim tunjangan pengangguran naik ke level tertinggi dalam delapan bulan pekan lalu dan indeks manufaktur regional merosot.

Kemudian di minggu ini, investor juga akan mengamati data lanjutan untuk produk domestik bruto kuartal kedua, yang dapat menunjukkan pertumbuhan negatif dan memenuhi definisi tradisional resesi. Pada Jumat (29/7/2022), pengeluaran konsumsi pribadi, ukuran inflasi pilihan Fed, akan dirilis.

"Semua orang memperkirakan peningkatan 75 persen, resesi pada dasarnya sehari setelahnya dengan PDB negatif jadi saya tidak berpikir Anda akan mendapatkan apa pun yang berubah sekarang," kata Joseph Trevisani, analis senior di FXStreet.com.

"Tapi saat ini, ekuitas tidak ke mana-mana, dolar tetap kuat tetapi telah melemah kembali, para pedagang yang membeli dolar mengambil beberapa keuntungan yang sangat normal."

Indeks dolar turun 0,244 persen pada 106,420, dengan euro naik 0,14 persen menjadi 1,0224 dolar.

Pekan lalu, greenback mengalami penurunan persentase mingguan terbesar dalam dua bulan, karena reli ekuitas membantu mengurangi daya tarik safe-haven dolar dan kenaikan suku bunga 50 basis poin oleh Bank Sentral Eropa membantu mendorong euro ke level tertinggi dua minggu.

Pada Senin (25/7/2022), Gubernur bank sentral Latvia Martins Kazaks mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg News bahwa ECB mungkin tidak akan melakukan kenaikan suku bunga yang besar.

Ekuitas AS menyerahkan kenaikan awal dengan sejumlah laba perusahaan akan dirilis minggu ini, termasuk dari nama-nama besar seperti Apple, Microsoft dan Amazon. Investor mengincar musim laporan laba untuk tanda-tanda perlambatan ekonomi serta dampak dolar yang kuat pada keuntungan.

Dari 107 perusahaan di S&P 500 yang telah melaporkan laba mereka hingga Senin (25/7/2022) pagi, 74,8 persen telah melampaui ekspektasi analis, di bawah tingkat 81 persen selama empat kuartal terakhir, tetapi di atas tingkat 66 persen sejak 1994, menurut data Refinitiv. Pertumbuhan laba saat ini diperkirakan 6,1 persen, naik dari 5,6 persen pada awal Juli.

Survei sentimen bisnis Ifo menunjukkan pada Senin (25/7/2022) bahwa sentimen bisnis di Jerman turun lebih dari yang diharapkan pada Juli ke level terendah dalam lebih dari dua tahun.

Yen Jepang melemah 0,44 persen versus greenback di 136,65 per dolar, sementara sterling terakhir diperdagangkan di 1,2047 dolar, naik 0,37 persen hari ini.

Produksi industri Inggris tumbuh pada laju paling lambat dalam lebih dari satu tahun dalam tiga bulan hingga Juli, tetapi ada tanda-tanda tentatif bahwa beberapa tantangan seputar inflasi dan investasi berkurang, survei Konfederasi Industri Inggris menunjukkan pada Senin (25/7/2022).

Di pasar uang kripto, bitcoin terakhir turun 4,05 persen menjadi 21.687,61 dolar AS.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel