Dolar ke puncak tertinggi 2 dekade, saat euro jatuh terendah di Asia

Dolar AS mencapai puncak baru dua dekade versus mata uang utama lainnya di sesi Asia pada Selasa sore, didorong oleh tawaran keamanan dan ekspektasi kenaikan suku bunga agresif lebih lanjut oleh Federal Reserve, sementara euro terjepit mendekati level terendah 20 tahun hampir setara dengan greenback.

Indeks dolar, ukuran terhadap enam mitra utamanya, dengan euro yang paling tertimbang, adalah 0,25 persen lebih tinggi pada 108,43. Indeks dolar sebelumnya naik ke 108,47, tertinggi sejak Oktober 2002.

"Permintaan safe-haven untuk dolar AS, ditambah dengan kenaikan mengejutkan dalam rilis data penggajian Jumat lalu (8/7/2022), kemungkinan berkontribusi pada pertarungan kekuatan dolar terbaru," kata analis di Maybank.

Bullish dolar itu dipamerkan di sebagian besar pasar mata uang, dengan euro jatuh ke serendah 1,0006 dolar pada Selasa, terlemah sejak Desember 2002. Terakhir berpindah tangan turun 0,29 persen pada 1,0013 dolar.

Sterling juga merosot 0,25 persen menjadi 1,18645 dolar, setelah sebelumnya tenggelam ke level terendah baru dua tahun di 1,186 dolar.

"Depresiasi euro akhir-akhir ini tampaknya sebagian besar didorong oleh pasar yang menilai kembali potensi penurunan pertumbuhan yang lebih signifikan di kawasan Euro, diperkuat oleh kesulitan energi, perang yang berlarut-larut lebih lama dari yang diharapkan dan keraguan atas alat anti-fragmentasi ECB," kata analis Maybank.

Pipa tunggal terbesar yang membawa gas Rusia ke Jerman, pipa Nord Stream 1, memulai pemeliharaan tahunan pada Senin (11/7/2022), dengan aliran diperkirakan akan berhenti selama 10 hari.

Pemerintah, pasar, dan perusahaan-perusahaan khawatir Rusia akan memperpanjang penutupan karena perang di Ukraina, memperburuk krisis pasokan energi di benua itu dan berpotensi mempercepat resesi.

Baca juga: Kurs euro dekati terendah 20 tahun di Asia, tertekan risiko resesi

"Semua mata hanya akan tertuju pada apakah aliran gas Rusia akan kembali melalui pipa Nord Stream 1 setelah akhir pemeliharaan minggu depan," kata Ahli Strategi Mata Uang Commonwealth Bank of Australia, Carol Kong.

"Tetapi sementara itu, saya pikir kekhawatiran tentang potensi penghentian aliran gas Rusia akan terus membuat euro/dolar tetap berat dan itu pada gilirannya berarti dolar akan terus menguat."

Kelemahan euro telah menjadi bagian besar dari dorongan indeks dolar yang lebih tinggi, dengan mata uang safe-haven AS juga didukung oleh kekhawatiran tentang pertumbuhan di tempat lain juga, dengan China khususnya menerapkan kebijakan nol-COVID yang ketat untuk menahan wabah baru.

Namun demikian, bisa dibilang faktor terbesar dalam kenaikan dolar adalah pandangan The Fed akan menaikkan suku lebih cepat dan lebih jauh dari rekan-rekannya.

The Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin untuk kedua kalinya berturut-turut pada pertemuan 26-27 Juli. Dana Fed berjangka memperkirakan suku bunga acuannya akan naik menjadi 3,50 persen pada Maret, dari 1,58 persen saat ini.

Investor sangat memperhatikan data harga konsumen AS yang akan dirilis pada Rabu (13/7/2022), dengan para ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan indeks akan mencetak tingkat tahunan 8,8 persen untuk Juni.

Di sisi lain, dolar turun tipis 0,09 persen menjadi 137,28 yen, menyusul lompatan Senin (11/7/2022) ke tertinggi baru 24 tahun di 137,75.

Peso Filipina turun sebanyak 0,59 persen ke level terendah sejak September 2005 di 56,38 per dolar. Dan won Korea Selatan merosot ke level terendah sejak April 2009 di 1.315,2 per dolar

Dolar Australia menyerah 0,22 persen menjadi 0,6728 dolar AS, dan sebelumnya menyamai level terendah dua tahun di 0,6716 dolar AS yang dicapai pada Senin (11/7/2022) di tengah penurunan harga-harga komoditas dan pembatasan baru COVID China.

Baca juga: Rupiah Selasa pagi melemah 10 poin
Baca juga: Rupiah melemah, pasar khawatir inflasi global yang masih tinggi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel